Tuesday, September 4, 2012

SEJAUH MANA?


Datangnya cuma setahun sekali
Masih adakah lagi ruang untuk menanti?
Pada tahun yang akan datang bersama waktu yang meniti?

Kita katakan kita sedih kerana ia akan pergi
Benarkah perasaan itu yang berada di hati?
Atau sekadar permainan kata dan mimpi?

Ketawalah, andai jiwamu tidak merasai apa-apa
Ketawalah, andai jiwamu merasakan datangnya ia tidak bermakna
Ketawalah, andai jiwamu tidak terkesan dengan pemergiannya
Kerana itu tanda hatimu lemah. Apatah lagi imanmu.

Menangislah, andai benar sedih dengan bakal pemergiannya
Menangislah, andai benar sayu dengan bakal ketiadaannya
Menangislah, andai benar sakit dengan bakal kehilangannya
Kerana itu tanda hatimu masih bernyawa. Juga imanmu.

Soal hatimu wahai peminjam nyawa dari Ilahi...
Sejauh mana sedihmu itu benar-benar takutkan ia berlalu?
Sejauh mana hatimu menanti kedatangannya sekali lagi?
Sejauh mana rindumu itu pada pemergiannya nanti?
Sejauh mana tangismu dengan pemergiannya ini?
Sejauh mana sebenarnya?
Sejauh hatimu tak rela melepaskan Rasulullah SAW yang dirindui atau ibu ayahmu yang disayangi?

Jika benar sejauh itu, Alhamdulillah
Jika tidak sejauh itu, Astaghfirullah
Bukan ingin memperkecilkan. Tidak sama sekali
Bukan merendahkan. Tidak sama sekali juga
Namun, ingin ajak untuk duduk muhasabah bersama.

Umat Rasulullah sekalian...
Subuh, Zohor, Asar, Maghrib, Isyak - Imarahkanlah masjid dengan berjemaah sepertimana tarawihmu.
Qiam. Tahajud. Taubat. Dhuha. Al-Quran. Al-Ma'thurat - Istiqamahkanlah ia sebagai makanan rohanimu.
Doa, doa, doa - Iringilah dengan hati yang redha serta taubat yang sungguh bersama tangisan terhadapNya.

Air matamu itu sangat bernilai di mata PenciptaMu.
Percayalah. Setitik demi setitik akan dihitungNya.
Percayalah. Rintihan demi rintihan akan didengarinya.
Percayalah. Doa demi doa akan dimakbulkannya.

Ramadhan ini telah mendidik nafsumu, jiwamu, hatimu.
Berhargakah ia bagimu?
Bersyukurkah kamu pada Pemberi kerana anugerah ini?
Ucaplah Alhamdulillah kerana Dia memberimu peluang merasai bulan mulia tahun ini
Juga tahun-tahun yang lalu.
Jadilah hambaNya yang bersyukur.

Bulan mulia ini telah pergi...
Berharaplah untuk bertemunya lagi.
Berharaplah ia bukan yang terakhir dalam hidup.
Atau jika ya, redhailah.
Jika tidak, syukurlah.
Semoga kita semua tergolong dalam hamba yang bertaqwa.

اللَّهُمَّ إِنَّكَ عَفُوٌّ تُحِبُّ الْعَفْوَ فَاعْفُ عَنِّى

"Ya Allah! Sesungguhnya Engkau Tuhan Yang Maha Pemaaf lagi Maha Mulia. Engkau suka pada kemaafan. Maka, maafkanlah kami."

Sumber: iLuvislam.com

2 comments:

C'Jai said...

InsyaAllah mudah2an ada peluang lagi bertemu ramadhan 1434..:)

C'Jai said...

kalau nak kordial tu, try hubungi tuan blog ni..

http://mimbarhatiku.blogspot.com/

air tu memang sedap...campur ais , perh....memang sedap...Alhamdulillah...! Nikmat Allah..