Tuesday, November 12, 2013

"SAYA MAHU JADI TELEVISYEN"

Seorang guru wanita sedang menyemak satu persatu karangan anak muridnya. Sewaktu melihat satu karangan yang ditulis oleh seorang pelajarnya, dia menjadi sangat emosi dan setelah melihat nama di muka hadapan buku itu, dia menangis teresak-esak. Lalu ditanya oleh suaminya
 

'Kenapa menangis ni?'
 

'Lihatlah karangan budak ni..'
 

Suaminya pun membaca dengan penuh khusyuk.
 

Jadikan Saya Sebuah Televisyen
 

"Oh Tuhan, malam ini saya ingin meminta kepada-Mu sesuatu yang sangat istimewa. Jadikan saya sebuah televisyen.
 

Saya ingin mengambil kedudukan televisyen. Menikmati kehidupan sebagaimana peti telivisyen di rumah saya. Saya akan memiliki 'tempat' tersendiri dalam hati keluarga sehingga mampu menjadikan keluarga sentiasa berada di sekeliling saya.
 

Saya akan diberi perhatian serius ketika bercakap. Saya ingin menerima penjagaan yang sama seperti televisyen.
 

Ayah akan menemui saya setiap kali ayah pulang dari tempat kerja walaupun keletihan. Ibu pula bersama-sama saya saat sedih dan kecewa, bukan mengabaikan seperti sekarang. Seterusnya, saya mahu abang dan kakak berusaha memperuntukkan masa untuk bersama-sama dengan saya.
 

Saya mahu merasakan bahawa keluarga sanggup mengetepikan kepentingan lain untuk meluangkan waktu bersama-sama saya.
 

Akhirnya, jadikan saya mampu membuat semua individu yang saya sayangi itu merasa gembira dan saya menghiburkan mereka. Tuhan, saya tidak meminta lebih dari itu. Saya hanya mahu hidup seperti televisyen pada setiap masa."
 

Selesai suaminya membaca esei tersebut, suaminya berkata
 

'Kasihannya, anak ini miskin kasih sayang. Ibu bapanya terlalu teruk!'
 

Mendengar itu, tangisan si isteri semakin kuat.
 

'Abang, itu karangan anak kita!'
 

Jika diperhatikan sekarang ni.. suami & isteri masing2 dok sibuk belek dan focus handphone masing2..layan email..facebook.. whatsapp..wechat.. kadang2 anak2 dok tengok je dari jauh sambil main mainannya.. jangan pulak nanti anak2 kita pulak buat essei.. 'Jadikan saya sebuah Handphone'.. huhu

Sama2 la kita berikan perhatian pada insan2 disekeliling yang perlukan perhatian dan kasih sayang kita..


p/s: Masih luangkan masa dengan anak untuk bermain dengannya walaupun ada kerja yang perlu dilakukan. Kerja boleh siap kemudian, tapi saat bergembira bersama dengan anak dan lihat perkembangannya pasti tidak dapat dinilai dengan wang ringgit.

1 comment:

anajingga said...

sangat menarik dan bolehlah kita renungkan bersama...kadang2 kealpaan seorang ibu dan bapa yg rasanya kita dah sempurna namun masih ada ketirisan pada anak2...salam ukhwah dari ana..