Monday, August 30, 2010

BANGUNLAH DARI TERUS TERLENA...


Merdeka, merdeka, merdeka,

Sering kita laungkan,

Jika direnung kembali laungan keramat,

Merdeka benarkah kita,

Dari penjajah yang tidak cuma menjajah tapi juga menghina,

Bukan cuma Negara,

Tapi turut dijajah pemerintahan juga pegangan kita,

Alhamdullilah,

Negara tidak lagi ditangan mereka,

Pemerintahan juga dipegang bangsa kita,

Namun masih belum terjawab,

Ke mana pergi pegangan kita,

Tidak,

Kita masih belum merdeka sepenuhnya,

Pilihan ditangan kita,

Namun kebanyakan antara kita memilih untuk dijajah semula,

Masakan tidak,

Malu kebanyakan gadis Melayu hilang entah ke mana,

Walau tidak kesemua,

Ini sangat merbahaya,

Membawa fitnah pada agama,

Kurung, kelubung hilang entah kemana,

Skirt, jeans ketat,t-shirt adik-adik pula yang dijumpa,

Diperaga dengan penuh gaya,

Jika ditonton megah terasa tidak terkira,

Jika diusik marah pula dia,

Terasa diri begitu berharga,

Diusung ke sini juga ke sana,

Apa terlupakah kita,

Yang tertutup itu indah sebenarnya,

Jika dulu gagah perkasa,

Melengkapkan diri dengan tingkah beragama,

Kebanyakan kini lihat tidak bertenaga,

Bukan kesemua,

Namun ini seperti membiarkan agama dipersenda,

Sifat kepimpinan yang harus ada,

Lapuk dek hujan,

Lekang dek panas,

Seiring kemahuan kalian hidup beragama,

Cita-cita syahid dituduh syadid,

Kerana mata telah tertutup pandangannya,

Oleh harta,pangkat juga wanita,

Lalu rindu dan janji menemui Allah terlupa,

Kerana mabuk rindu dan janji bertemu sidia,

Yang jelas melalaikan tanpa ada ikatan halal disisi agama,

Kerana takut tidak jantan,

Suruhan agama rela ditinggal,

Sedarlah kita wahai pejuang agama,

Islam itu bukan pada nama Cuma,

Jua pada bangsa, warna kulit atau pada pengakuan semata,

kita adalah pejuang agama,

mewarisi cara hidup Islam,

hidup kerana Allah semata,

kita tinggalkan pemikiran yang telah lama menjajah,

kemabli pada fitrah kita,

fitrah beragama,

mempertuhankan Allah yang satu,

bukan hanya menurut hawa nafsu,

buat wanita yang mendamba cinta,

muliakan suamimu dengan memelihara,

dirimu agar terus terjaga,

buat lelaki kalian adalah pejuang agama dan bangsa,

kami wanita tidak mahu terus teraniaya,

peliharalah mahrammu,

dengan sebaik-baiknya….

BANGUNLAH PEMUDA DAN PEMUDI HARAPAN AGAMA DAN BANGSA DARI TERUS TERLENA

Sunday, August 29, 2010

... AIR MATA KEINSAFAN ...


Kenapakah begitu susah untuk aku mengubah diri ini agar menjadi insan berguna pada mata Illahi?
Kenapa begitu sukar diri ini untuk menerima segala kebenaran yang diajarkan padaku?
Begitu hitamkah hati ku ini?
Begitu menggunungkah dosa diri ini?
Layakkah aku untuk meminta ampunanMu ya Allah?
Masih adakah ruang untuk hidayahMu bertapak dalam ruangan hati hitam ini ya Allah?


Kenapa begitu susah diri ini untuk mengalirkan air mata apabila disebut nama yang Maha Esa...?
Kenapa begitu berat air mata ini untuk mengalir mendengar nama Rasulullah s.a.w.?
Kenapa begitu jauh diri ini jika dibanding dengan para pejuang Islam yang lain?
Aku jua muslim yang sama-sama ingin melihat kebangkitan Islam...
Aku jua muslim yang bersama-sama melawan arus jahiliyah...
Tapi diri ini tetap ku rasakan masih sungguh jauh untuk menghampiri gerbang syurgaMu ya Allah...
Tapi aku tidak sanggup dengan siksaan api nerakaMu...


Ya Allah.....
Hinanya diri ku ini ya Allah...
Kotornya diri ku ini ya Allah...
Jijiknya diri ku ini ya Allah...
Berilah hidayah padaku ya Allah...
Janganlah Kau tinggalkan aku walau sesaat...
Pimpinlah aku dalam setiap detik perbuatanku...
Aku tidak sanggup jika Kau berpaling dari memandang diri ini...
Tidak sanggup ya Allah...
Segala-galanya aku berserah pada Mu...
Aku tidak dapat membayangkan diriku tanpa pimpinanMu ya Allah...
Aku tidak sanggup menjadi sehina-hina manusia pada pandanganMu...
Astaghfirullahal'azim...
Ampunilah aku dalam setiap kejahilan dan kelekaanku...
Hanya pada Engkau aku bergantung dan mengharap segala-galanya...


Air mata membasahi pipi...


Adakah ini air mata keinsafan???
Ini adalah air mata kehinaan yang melanda diri ini...
Diri ini sedih dengan apa yg telah hambaMu ini lakukan...
Aku ingin meminta sesuatu dari Mu...
Tapi aku sungguh malu padaMu ya Allah...


Aku teringat perjuangan Hassan Al-Banna...
Aku sangat mengagumi perjuangan beliau...
Aku mengagumi perjuangan Syed Qutub...
Tapi ya Allah... aku malu ya Allah untuk menyatakannya...
Masih layakkah diri ini menyebut nama Hassan Al-Banna? Nama Syed Qutub?
Masih tersisakah pejuang sepertinya untuk diri ini...
Malunya aku ya Allah dengan permintaan ini...
Aku tidak layak memikirkan tentangnya...


Wanita seperti manakah yang Kau pilihkan untuk mereka...?
Wanita yang bagaimanakah yang telah Kau pilih untuk melahirkan mereka?
Semestinya seperti Zainab Al-Ghazali dan mereka yang seangkatan dengan beliau...
Aku ingin sekiranya boleh mendampingi orang-orang sekaliber mereka.
Seorang yang hidupnya semata-mata untuk Allah.
Mereka tak tergoda rayuan harta dan benda apalagi wanita.
Aku ingin sekiranya boleh menjadi seorang ibu bagi mujahid-mujahid seperti Hassan Al-Banna.
Masih tersisakah mujahid seperti Al-Banna untukku ya Allah...?
Layakkah diri ini untuk menjadi peniup semangatnya?
Aku sungguh malu menyatakannya ya Allah...
Sungguh hina diri ini... sungguh kotor diri ini...
Sungguh lemah diri ini untuk mujahid seperti mereka...


Air mata ini jika dialirkan hingga titisan terakhir,
Namun ia masih tidak mencukupi untuk menyatakan rasa bersalah dengan dosa-dosa diri ini yang menggunung tinggi...


Ya Allah...
Pimpinlah daku...
Janganlah Kau tinggalkan aku walau sesaat cuma
Aku tidak sanggup dibiarkan dlm lumpur dosa2 hina...
Ampunilah aku ya Allah...
Astaghfirullaha'lazim...
Astaghfirullahal'azim...
Astaghfirullahal'azim...

Friday, August 27, 2010

KERINDUAN..PADAMU..

RINDU KU PADA RASULULLAH S.A.W



Ya Rasulullah, Ya Habibullah
Wahai kecintaan ku
kerinduan ku sentiasa membara

Ya Rasulullah, Ya Habibullah
Tangisan ku merindui Mu
Bilakah lagi dapat menziarahi mu

Ya Rasulullah, Ya Habibullah
Tangisan ku mengharap syafaat mu
Siapalah aku disisi mu

Ya Rasulullah, Ya Habibullah
Di pagi Ramadhan ni aku terlalu pilu
Apakah aku semakin jauh
Atau dekat dengan mu

Ya Rasulullah, Ya Habibullah
Tiada satu amalan yang dapat ku banggakan
Mohon belas kasihan mu

Ya Rasulullah, Ya Habibullah
Tiada amal ibadah yang sempurna dan bererti
kalau tiada syafaat mu
Akan sengsara akhir nanti

Betapa banyak dosa yang ku bawa nanti
Semoga tiada kecewa duhai Junjungan ku

YA RASULULLAH, YA HABIBULLAH

Ya Rasulullah
Ya Habibullah
Cinta hatiku

Ya Rasulullah
Ya Habibullah
Aku susuri sirah-sirah mu
Aku ratapi duka perjuangan mu
Apakah mampu aku menjadi umatmu yang Kau inginkan

Ya Rasulullah
Ya Habibullah
Apabila kaki ku menjejaki bumi Madinah
Titisan air mata ku berjujuran
Kerna apa aku menangis?
Kerna rindu ku, cinta ku pada mu
Terasa beratnya untuk berpisah

Ya Rasulullah
Ya Habibullah
Selawat dan Salam ke atas mu
Wahai junjungan

Ya Rasulullah
Ya Habibullah
Pada Engkau lah aku mengharap
Mengharap syafaat mu
supaya tidak sengsara akhir nanti

Allahhumma Solli 'Alaa Muhammad
Ya Robbi Solli 'Alaihi Wassalam

Ya Nabi Salam Alaika

Ya Nabi salam alaika
Ya Rasul salam alaika
Wahai Habibullah
Cinta ku
Kekasih ku
Kerinduan ku

Ya Nabi salam alaika
Ya Habib salam alaika
Kau lelaki istimewa
Kau lelaki hebat
Duhai kekasih Allah

Ya Nabi salam alaika
Ya Rasul salam alaika
Wahai junjungan ku
Kata-kata akhir mu
Umati, Umati, Umati
Buat aku menangis dan terus menangis
Apakah aku mampu menjadi
Umat mu yang kau inginkan

Ya Nabi salam alaika
Ya Habib salam alaika
Rindu aku kepada mu
Terlalu rindu
Sehingga ingin aku bertemu mu di dalam tidur ku
Wahai junjungan ku

Ya Nabi salam alaika
Ya Rasul salam alaika
Wahai Habibullah
Syafaat mu sangat ku dambakan
Tanpa syafaat mu, apalah aku

Ya Habib salam alaika
Solawatullah alaika

Wednesday, August 25, 2010

CINTA SEJATI SEORANG IBU

Assalamualaikum w.b.t

Nampaknya kita sekarang berada di pertengahan bulan Ramadhan. Bulan di langit pun saya lihat penuh je malam tadi. Cantik sangat.. Untuk kali ini, saya ingin bawakan kisah Srikandi Islam yang berlaku pada zaman Khalifah Umar al-Khattab. Moga kisah ini memberikan semangat buat para wanita dan ibu-ibu di luar sana.

.........................................................


Wanita itu sudah tua, namun semangat perjuangannya tetap menyala seperti wanita yang masih muda. Setiap tutur kata yang dikeluarkannya selalu menjadi pendorong dan bualan orang disekitarnya. Maklumlah, ia memang seorang penyair dua zaman, maka tidak kurang pula bercakap dalam bentuk syair. Al-Khansa bin Amru, demikianlah nama wanita itu. Dia merupakan wanita yang terkenal cantik dan pandai di kalangan orang Arab. Dia pernah bersyair mengenang kematian saudaranya yang bernama Sakhr :

"Setiap mega terbit, dia mengingatkan aku pada Sakhr, malang. Aku pula masih teringatkan dia setiap mega hilang dii ufuk barat Kalaulah tidak kerana terlalu ramai orang menangis di sampingku ke atas mayat-mayat mereka, nescaya aku bunuh diriku."

Setelah Khansa memeluk Islam, keberanian dan kepandaiannya bersyair telah digunakan untuk menyemarakkan semangat para pejuang Islam. Ia mempunyai empat orang putera yang kesemuanya diajar ilmu bersyair dan dididik berjuang dengan berani. Kemudian puteranya itu telah diserahkan untuk berjuang demi kemenangan dan kepentingan Islam. Khansa telah mengajar anaknya sejak kecil lagi agar jangan takut menghadapi peperangan dan cabaran.

Pada tahun 14 Hijrah, Khalifah Umar Ibnul Khattab menyediakan satu pasukan tempur untuk menentang Farsi. Semua Islam dari berbagai kabilah telah dikerahkan untuk menuju ke medan perang, maka terkumpullah seramai 41,000 orang tentera. Khansa telah mengerahkan keempat-empat puteranya agar ikut mengangkat senjata dalam perang suci itu. Khansa sendiri juga ikut ke medan perang dalam kumpulan pasukan wanita yang bertugas merawat dan menaikkan semangat pejuan tentera Islam.

Dengarlah nasihat Khansa kepada putera-puteranya yang sebentar lagi akan ke medan perang, "Wahai anak-anakku! Kamu telah memilih Islam dengan rela hati. Kemudian kamu berhijrah dengan sukarela pula. Demi Allah, yang tiada tuhan selain Dia, sesungguhnya kamu sekalian adalah putera-putera dari seorang lelaki dan seorang wanita. Aku tidak pernah mengkhianati ayahmu, aku tidak pernah memburuk-burukkan saudara-maramu, aku tidak pernah merendahkan keturuna kamu, dan aku tidak pernah mengubah perhubungan kamu. Kamu telah tahu pahala yang disediakan oleh Allah s.w.t. kepada kaum muslimin dalam memerangi kaum kafir itu. Ketahuilah bahawasanya kampung yang kekal itu lebih baik daripada kampung yang binasa."

Kemudian Khansa membacakan satu ayat dari surah Ali Imran yang bermaksud, "Wahai orang yang beriman! Sabarlah, dan sempurnakanlah kesabaran itu, dan teguhkanlah kedudukan kamu, dan patuhlah kepada Allah, moga-moga menjadi orang yang beruntung." Putera-putera Khansa tertunduk khusyuk mendengar nasihat bonda yang disayanginya.

Seterusnya Khansa berkata, "Jika kalian bangun esok pagi, insya Allah dalam keadaan selamat, maka keluarlah untuk berperang dengan musuh kamu. Gunakanlah semua pengalamanmu dan mohonlah pertolongan dari Allah s.w.t.. Jika kamu melihat api pertempuran semakin hebat dan kamu dikelilingi oleh api peperangan yang sedang bergejolak, masuklah kamu ke dalamnya. Dan dapatkanlah puncanya ketika terjadi perlagaan pertempurannya, semoga kamu akan berjaya mendapat balasan di kampung yang abadi, dan tempat tinggal yang kekal."


Subuh esoknya semua tentera Islam sudah berada di tikar sembahyang masing-masing untuk mengerjakan perintah Allah s.w.t. iaitu solat Subuh, kemudian berdoa moga-moga Allah s.w.t. memberikan mereka kemenangan atau syurga. Kemudian Saad bin Abu Waqas panglima besar Islam telah memberikan arahan agar bersiap-sedia sebaik sahaja semboyan perang berbunyi. Perang satu lawan satu pun bermula dua hari. Pada hari ketiga bermulalah pertempuran besar-besaran. 41,000 orang tentera Islam melawan tentera Farsi yang berjumlah 200,000 orang. Pasukan Islam mendapat tentangan hebat, namun mereka tetap yakin akan pertolongan Allah s.w.t..

Putera-putera Khansa maju untuk merebut peluang memasuki syurga. Berkat dorongan dan nasihat dari bondanya, mereka tidak sedikit pun berasa takut. Sambil mengibas-ngibaskan pedang, salah seorang dari mereka bersyair, "Hai saudara-saudaraku! Ibu tua kita yang banyak pengalaman itu, telah memanggil kita semalam dan membekalkan nasihat. Semua mutiara yang keluar dari mulutnya bernas dan berfaedah. Insya Allah akan kita buktikan sedikit masa lagi."
Kemudian ia maju menetak setiap musuh yang datang. Seterusnya disusul pula oleh anak kedua maju dan menentang setiap musuh yang mencabar. Dengan semangat yang berapi-api ia bersyair,

"Demi Allah! Kami tidak akan melanggar nasihat dari ibu tua kami. Nasihatnya wajib ditaati dengan ikhlas dan rela hati. Segeralah bertempur, segeralah bertarung dan menggempur mush-musuh bersama-sama Sehingga kau lihat keluarga Kaisar musnah." Anak Khansa yang ketiga pula segera melompat dengan beraninya dan bersyair, "Sungguh ibu tua kami kuat keazamannya, tetap tegas tidak goncang Beliau telah menggalakkan kita agar bertindak cekap dan berakal cemerlang Itulah nasihat seorang ibu tua yang mengambil berat terhadap anak-anaknya sendiri. Mari! Segera memasuki medan tempur dan segeralah untuk mempertahankan diri Dapatkan kemenangan yang bakal membawakegembiraan di dalam hati Atau tempuhlah kematian yang bakal mewarisi kehidupan yang abadi."

Akhir sekali anak keempat menghunus pedang dan melompat menyusul abang-abangnya. Untuk menaikkan semangatnya ia pun bersyair, "Bukanlah aku putera Khansa', bukanlah aku anak jantan Dan bukanlah pula kerana 'Amru yang pujiannya sudah lama terkenal Kalau aku tidak membuat tentera asing yang berkelompok-kelompok itu terjunam ke jurang bahay, dan musnah mangsa oleh senjataku." Bergelutlah keempat-empat putera Khansa dengan tekad bulat untuk mendapatkan syurga diiringi oleh doa munajat bondanya yang berada di garis belakang. Pertempuran terus hebat. Tentera Islam pada mulanya kebingungan dan kacau kerana pada mulanya tentera Farsi menggunakan tentera bergajah di barisan hadapan, sementara tentera berjalan kaki berlindung di belakang binatang tahan lasak itu. Namun tentera Islam dapat mencederakan gajah-gajah itu dengan memanah mata dan bahagian-bahagian lainnya. Gajah yang cedera itu marah dengan menghempaskan tuan yang menungganginya, memijak-mijak tentera Farsi yang lannya. Kesempatan ini digunakan oleh pihak Islam untuk memusnahkan mereka. Panglima perang bermahkota Farsi dapat dipenggal kepalanya, akhirnya mereka lari lintang-pukang menyeberangi sungai dan dipanah oleh pasukan Islam hingga air sungai menjadi merah. Pasukan Farsi kalah teruk, dari 200,000 tenteranya hanya sebahagian kecil sahaja yang dapat menyelamatkan diri.

Umat Islam lega. Kini mereka mengumpul dan mengira tentera Islam yang gugur. Ternyata yang beruntung menemui syahid di medan Kadisia itu berjumlah lebih kurang 7,000 orang. Dan daripada 7,000 orang syuhada itu terbujur empat orang adik-beradik Khansa. Seketika itu juga ramailah tentera Islam yang datang menemui Khansa memberitahukan bahawa keempat-empat anaknya telah menemui syahid. Al-Khansa menerima berita itu dengan tenang, gembira dan hati tidak bergoncang. Al-Khansa terus memuji Allah dengan ucapan,

"Segala puji bagi Allah s.w.t., yang telah memuliakanku dengan mensyahidkan mereka, dan aku mengahrapkan darii Tuhanku, agar Dia mengumpulkan aku dengan mereka di tempat tinggal yang kekal dengan rahmat-Nya!"

Al-Khansa kembali semula ke Madinah bersama para perajurit yang masih hidup dengan meninggalkan mayat-mayat puteranya di medan pertempuran Kadisia. Dari peristiwa peperanan itu pula wanita penyair ini mendapat gelaran kehormatan 'Ummu syuhada yang ertinya ibu kepada orang-orang yang mati syahid."

Sunday, August 22, 2010

MARAH IBARAT...

Assalamualaikum w.b.t

Apa khabar anda semua? Semoga sihat hendaknya.. Saya ingin membawakan satu artikel yang wajar dikongsi bersama.. Ia berkaitan dengan sifat marah ataupun perasaan marah. Marah Ibarat Api di Dapur Hatimu! Anda semua tahu kan apa yang akan terjadi jika kita tidak mampu mengawal kemarahan??


Kemarahan kita kepada seseorang akan memudaratkan kita sendiri lebih daripada orang yang kita marahkan. Justeru, memaafkan adalah langkah yang paling baik - bukan sahaja untuk orang lain tetapi untuk diri kita sendiri. Ertinya, memaafkan orang lain samalah seperti memaafkan diri sendiri. Diri kita akan menjadi lebih tenang, ceria dan stabil apabila memaafkan "musuh-musuh" kita.

Menurut ajaran Islam kemarahan berasal daripada syaitan, dan syaitan berasal daripada api. Api itu panas dan membakar. Bahangnya menyebabkan pertimbangan hati, akal dan perasaan kita tidak seimbang. Malah, ada kesan biologi yang negatif apabila kita marah - deguapan jantung, aliran darah, retina mata dan rembesan hormon berubah daripada biasa. Muka menjadi merah, telinga menjadi panas, gigi serta bibir mengetap... Benarlah seperti yang dianjurkan oleh Imam al-Ghazali apabila seseorang itu marah, " Pandang betapa hodoh wajahmu di muka cermin! "

Namun, siapakah yang tidak pernah marah? Marah itu sebahagian daripada sifat tabii manusia. Tanpa marah, manusia bukan manusia lagi. Justeru, marah itu satu anugerah. Dengan adanya sifat marah, timbullah semangat mempertahakan diri, keluarga bahkan agama. Ringkasnya, marah itu ada yang terpuji, ada yang dikeji. Marah yang terpuji apabila sesuai pada tempatnya, sebab dan keadaannya.

Apabila agama dikeji, kita mesti marah. Ketika itu jika kita tidak marah, Allah akan marahkan kita. Sebaliknya, apabila diri peribadi kita yang dikeji, dianjurkan supaya bersabar. Ini soal personal. Memaafkan, lebih utama. Sayangnya, hal yang sebaliknya selalu berlaku. Apabila agama dikeji, kita selamba. Apabila diri dikeji, marah kita seakan menggila.

Bagaimana kita boleh meneladani Sayidina Ali r.a yang masih mampu membezakan "jenis" marahnya pada saat kritikal? Ketika dia diludah oleh musuhnya sewaktu hendak memancung kepala musuh tersebut, Sayidina Ali tiba-tiba berhenti justeru merasakan marahnya bukan lagi atas semangat jihad fisabilillah  tetapi oleh kebencian melulu yang lebih bersifat personal.


Termasyhur kata-kata ahli rohani, jika diri dikeji....telitilah, muhasabahlah, adakah kejian itu sesuatu yang benar dan tepat.? Jika benar dan tepat, kejian itu mesti dilihat sebagai "teguran" daripada Allah melalui lidah manusia. Koreksi dan perbaikilah diri segera. Namun sekiranya kejian itu tidak benar, apa hendak dirisaukan? Bukan manusia yang menentukan mudarat dan dosa. Biarkan ia berlalu, jangan takut kepada orang yang mencerca!

Namun itu tidak bermakna kita jumud hingga merelakan diri untuk sewenang-wenangnya diperkotak-katikkan. Kesabaran perlu diiringi kebijaksanaan. Tabah bukan mendedahkan diri untuk difitnah. Tanganilah, hadapilah, kejian yang salah dengan cara yang betul. Hadapi emosi si pengeji yang panas berapi dengan kepala sedingin salji.

Jadikanlah kemarahan itu sebagai "pekerja" dan diri kita sebagai "majikan"nya. Biarlah marah yang bekerja untuk kita, bukan kita yang bekerja untuknya. Jadi, mula-mula, tuluskanlah marahmu hanya kerana Allah semata. Kemudian luruskanlah marah itu pada jalan yang dibenarkan-Nya sahaja. Kemudian uruskanlah marahmu mengikut kadar dan batasnya...

Jadikanlah marah umpama api di dapur hatimu. Panasnya, biar berpadanan. Jangan terlalu kecil, hingga tindakanmu kelihatan "mentah". Jangan pula keterlaluan hingga peribadimu hangus terbakar!

~ Bulan baik ni, saya ingin memohon kemaafan buat anda semua jika secara sedar atau tidak sedar saya ada mengguriskan hati anda semua.

Saturday, August 21, 2010

MUHASABAH RAMADHAN

Muhasabah Ramadhan (UNIC) 

Hari raya hari kemenangan
Hari kesyukuran dilimpahi kemuliaan
Di lipatan seni mehnah Ilahi
Ada maksud murni yang lebih hakiki

Pada nafsu yang dilentur lapar dahaga
Pada fikiran disinar wahyu dan sabda
Pada hati bersih di solat tarawih
Apakah semuanya telah dimiliki

Puasa mengajar erti ketabahan
Menghadap ujian berlandaskan iman
Puasa perisai yang sangat maknawi
Penyinkap hijab antara hamba dengan Ilahi

Puasa sempurna menahan rohani dan rasa
Puasa sederhana menahan indera dan juga anggota
Puasa biasa hanya melawan lapar dan dahaga
Lalu di manakah puasa kita
Adakah masih di tahap lama

Lalu muhasabah di hujung Ramadhan
Sudahkah terbangun jiwa teguh dan kukuh
Atau kolam jiwa masih tercemar keruh
Oleh sembilu dosa duri angkara

Ketika bertahmid, bertakbir, bertasbih
Terasakah kita hamba Illahi
Yang hanya mampu mengukir tadbir
Sedangkan padaNya segala takdir

Lagu: Abai Os
Lirik: Pahrol Mohd Juoi

Friday, August 20, 2010

MONTH 0F BLESSING

RAMADHAN

As I look searchingly into the sky
I look for a sign from Allah the most high
People think I'm crazy sitting in this cold
But I quest for something more precious than gold

For mankind this sign represents something great
but for the rejected one, it fills him with hate
Suddenly out of the darkness the moon does appear
the whole world rejoices 'Ramadan is here'

During Ramadan the shaytan is in chains
and Allah's mercy for a month reigns
The doors of heaven are open wide
begging for mankind to enter and abide

So often in Hadith we are reminded and told
that rewards are multiplied by many a fold
In this month do good deeds and read Quran
spend your time wisely and learn Islam

After all these years I have made up my mind
the right path and salvation I wish to find
To Allah's will I will surrender at last,
Inshallah, Allah will forgive my past

Forgive-all those sins too good it sounds
but Allah's mercy knows no bounds
With sins stacked like mountains so high
will be forgiven within a blink of an eye

This Ramadan my heart and soul are alive
ready to change and ready to strive,
No more will the shaytan hold me back
in the worship of my Lord nothing will lack

Together let’s make the decision to change
our priorities in this life lets re-arrange
This life on Earth is short and fast
but the life in the hereafter will forever last

Ironically this life for us holds much value
when the next life is the one that’s true
To make effort on Dunya we never tire
but will it take us to paradise or hell fire?

This month will give a fresh perspective
on the way we ought to and the way we live
With Zikr and prayer let’s increase our Iman
Join me and together let’s celebrate Ramadan

With Ramadan here the changes begin,
Firstly walking away from a life of sin
The shackles of sin I have worn so long
Now caste away to the righteous I belong

The seeker finds and mercy does shower
On lail-a-tul Qadr - the night of Power
The Quran came down on this blessed night
Guidance for mankind an illuminating light

From the depth of your Soul please pray
as Duas are accepted and sins wiped away
Ask with a clean heart is all Allah requires
and ask for whatever good the soul desires

Listen to the Quran every night in Tarawih
Ah.. Allah's words what spiritual ecstasy
It cools your heart and calms your soul
So with crystal clear vision perceive your goal

For this goodness to last there is a price
For the Deen of truth you need sacrifice
To toss aside Dunya you hold so dear
Nothing but Allah will you ever fear.

Tossing and turning through every night
the demon called Dunya you need to fight
the demon called nafs you need to tame
because struggling to surrender is your ultimate aim

Etikaf is a another gift that Allah sent
The Last ten days in His path spent
in the Mosque in the presence of your Lord
doing Zikr, Talawat or Salah at your own accord

These days to Allah you must also dedicate
then disbelief and ignorance your will hate
The Quran and Sunnah will be your guide
Only then faith in your heart will reside.

Beginning this Ramadan let’s make amends
Study and practice until our life ends
Everything but our deeds we leave behind
this is the truth to which we were blind

Our cars, wealth and house on earth will stay
our actions are the companions on that day
when your breath expires so does hope
so hold on firmly to Allah's rope

There is great wisdom in this rhyme
Its dedicated to me before it’s my time
for these changes my soul does yearn
this Ramadan Inshallah it’s my turn

By: Zahid bin Ghulam

Thursday, August 19, 2010

MENU PENYEMBUH SAKIT KEPALA

Assalamualaikum w.b.t

(menu berbuka kami sekeluarga nanti..ermm..sabar)

Mesti ada yang tengah bersiap-siap untuk menyediakan juadah berbuka. Ada pula yang lebih selesa menjamu selera di luar atau membeli saja hidangan berbuka. Tapi kena beringat ye kawan-kawan. Jangan ikut nafsu yang tak tertahan tu. Jangan membazir pula. Elakkan juga makan dikawasan tempat tercemar nanti diri sendiri yang melarat.

Bagi sesiapa yang kerap sakit kepala tu termasuk saya ni, usah risau. Ada cara penyelesaiannya. Kesakitan yang dirasai boleh diubati dengan pengambilan menu berikut:

1. Kentang Panggang

Menurut Elin Palinski, pakar diet dari New Jersey, Amerika Syarikat, menjelaskan kandungan potassium yang tinggi di dalam kentang panggang mampu mengatasi sakit kepala.

2. Tembikai

Salah satu punca sakit kepala adalah dehidrasi. Justeru, kandungan air serta vitamin dan mineral yang banyak di dalam tembikai dapat membantu melegakan sakit kepala.

3. Kopi

Kopi sering dianggap sebagai punca sakit kepala dikalangan individu. Tanggapan itu salah sama sekali. Sebaliknya kopi berupaya memerangi serangan sakit kepala kerana keampuhannya menyempitkan pembuluh darah yang membesar ketika serangan penyakit tersebut.

4. Roti gandum

Kekurangan karbohidrat turut menyebabkan sakit kepala. Oleh itu, pengambilan sumber karbohidrat yang mudah dicerna seperti roti gandum amat membantu.

5. Badam

Dengan keupayaannya melancarkan peredaran darah, badam mampu merawat sakit kepala yang terjadi akibat penyempitan dan pembengkakan pembuluh darah.

~ Alahai..rindu pula nak makan kt Pasta Mania... Enaknya bau cheese..nyum3x..oppps..sabar k

KALAMULLAH

Assalamualaikum w.b.t


Apa khabar anda semua hari ini? Semoga sihat hendaknya.Cuaca kat tempat anda macam mana? Di kampung saya ni, Allah bagi rahmat dengan hujan sedari awal pagi lagi. Sejuk dan lembap rasanya. Sebut pasal pagi, anda bersahur tak? Ada setangah tak suka nak makan berat pagi-pagi. Cukup sekadar minum air kosong saja. Betul tak?


Bagi kami sekeluarga, biasanya memang makan nasi dan tengok juga apa rezeki yang ada pagi tu. Macam sahur tadi, kami makan lebihan nasi daging yang saya buat ketika berbuka semalam. Nak dijadikan cerita, pada sesiapa yang rajin buka televisyen ketika bersahur, pasti akan menonton ulang siaran drama Nur Kasih di TV 3.


Di sini, saya bukan nak cerita tentang drama Nur Kasih tetapi program Kalamullah selepas siaran drama tersebut iaitu pada pukul 6.00 pagi selama setengah jam. Banyak medium dahwah ni sebenarnya. Syabas buat TV 3 sebab menyediakan program yang bermanfaat apatah lagi dalam bulan yang mulia ini.


Program ini dikendalikan oleh Ustazah Asni Abu Mansor dan Qari yang membacakan ayat al-Qur'an pada pagi ini adalah Adik Mohammad Ammar Mokhlis bin Abdul Mokhsin. Ayat yang dibacakan adalah sambungan surah Al-A'raaf ayat 189 hingga 206.


Subhanallah... Boleh dikatakan seminggu program ini bersiaran, saya sangat kagum dengan kemampuan Qari dan Qariah yang membacakan ayat-ayat al-Quran. Semuanya cilik-cilik belaka. Terang mata hati dan fasih serta bertaranum iaitu melagukan ayat-ayat al-Qur'an mengikut tertibnya. Allahu Akbar..


Untuk pagi ini, saya suka sangat dengan bacaan Adik Ammar. Bagi saya lain dari yang lain disamping kurang kesilapan bacaan. Dan yang sangat menyentuh hati apabila dia melakukan Sujud Tilawah atau Sujud Sajadah pada ayat terakhir surah Al-A'raaf ayat 206. Hal ini turut menyebabkan Ustazah Asni terharu kerana Adik Ammar faham tentang sunat untuk melakukannya. Saya yang dah dewasa ni pun terasa segan dan malu pada Adik Ammar. Malu mungkin sebab saya tidak begitu pada umur beliau.


Secara ringkas saya terangkan di sini mengenai Sujud Tilawah atau Sujud Sajadah. Di sini, Tilawah bermakna bacaan, dan Sujud Sajadah atau Sujud Tilawah itu ialah perbuatan sujud apabila seseorang itu bertemu ayat sajadah dalam bacaan al-Qur'an sama ada di dalam solat ataupun di luar solat.




Daripada Abu Hurairah r.a. katanya, Rasulullah s.a.w. telah bersabda:
"Apabila anak Adam membaca ayat Sajadah, lalu dia sujud; maka syaitan jatuh sambil menangis. Katanya, "Celaka aku! Anak Adam disuruh sujud, maka dia sujud, lalu mendapat syurga. Aku disuruh sujud, tetapi aku menolak maka untukku neraka." (HR Al-Bukhari dan Muslim).



Hukum Sujud Sajadah adalah sunat mu'akad, atau sunat yang amat digalakkan.

Dari Umar r.a.: Pada suatu hari Jumaat, dia (Rasulullah) membaca surah al-Nahl di atas mimbar, maka ketika sampai pada ayat sajadah, dia lalu turun dan sujud. Dan para hadirin juga turut melakukan sujud. Pada hari Jumaat berikutnya, dibacanya surah berkenaan, lalu apabila sampai pada ayat sajdah dia berkata: "Wahai manusia, sebenarnya kita tidak diperintahkan (diwajibkan) sujud tilawah. Tetapi barangsiapa bersujud, dia telah melakukan yang benar. Dan barangsiapa yang tidak melakukannya, maka dia tidak mendapat dosa." (HR Bukhari)


Terdapat beberapa tanda ayat sajadah dalam al-Qur'an antaranya dalam surah al-A’raaf ayat 206, surah ar-Ra’d ayat 15, Surah al-Nahl ayat 50, surah al-Isra’ ayat 109, surah Maryam ayat 58 dan beberapa lagi surah lain. Lebih daripada sepuluh surah kesemuanya.


Bacaan doa yang sunat dibaca ketika sujud tilawah adalah:




سَجَدَ وَجْهِيَ لِلَّذِي خَلَقَهُ وَصَوَّرَهُ وّشَقَّ سَمْعَهُ وَبَصَرَهُ بِحَوْلِهِ وَقُوَّتِهِ فَتَبَارَكَ اللهُ أَحْسَنُ الخَالِقِينَ




Ertinya: "Aku bersujud dengan wajahku kepada Dzat yang telah merupakan dan menciptakannya, dan menciptakan pendengaran dan penglihatannya dengan kekuatan-Nya. Maha memberkati Allah, sebaik-baik Pencipta."


Rukun Sujud Sajadah di luar solat ialah:



1. Niat - iaitu "Sahaja aku sujud sajadah kerana Allah Ta'ala"
2. Takbiratul-ihram
3. Sujud
4. Salam.

Sujud Sajadah di luar solat adalah disunatkan kepada pembaca dan juga pendengar bacaan ayat sajadah, dan sujud si pendengar itu tidak tergantung sama ada pembaca (qari) itu turut sujud atau tidak.

Untuk maklumat lebih lanjut, anda semua boleh rujuk di sini:

http://www.al-islam.agussuwasono.com/artikel/fiqh/264-penjelasan-rinci-sujud-tilawah.html

...................................................

Kita sebagai hamba, tiada yang lebih layak untuk kita sembah selain Allah s.w.t yang Maha Berkuasa di atas muka bumi ini. Sebagai tanda ketaqwaan kita kepada Allah, kita hendaklah mengikut segala tuntutan atau ajaran yang diajarkanNya melalui utusanNya iaitu Nabi Muhammad s.a.w.


Ustazah Asni ada bertanya kepada Adik Ammar, " Apakah yang Ammar rasa jika tidak melakukan solat? dan dijawab oleh Adik Ammar dengan "Rasa tak sedap hati.."


Allahu Akbar..


Jawapan yang tepat bagi sesiapa yang masih lagi takut pada Allah dan dihatinya ada rasa gerun pada kekuasaan Allah..


Cuba tanya diri anda sendiri apakah yang anda rasa jika melewatkan atau melengahkan solat? Bagaimana pula dengan tidak melakukan solat? Apa yang anda rasa? Masihkan anda mempunyai rasa bersalah, rasa tak aman, rasa tak sedap hati? Jika anda masih lagi rasa demikian, alhamdulillah.. Hati masih lagi mahu menerima ilmu, hidayah dan rasa hamba dari Allah s.w.t. Jika tidak, nauzubillah.. Moga ada ruang taubat untuk kita kembali kepangkal jalan.


Maka dengan itu, bersempena bulan yang mulia ini, mohonlah keampunan dari Allah s.w.t sebanyak-banyak mungkin dan perbaikilah amalan kita segala jasad dikandung badan. Sebab bila tubuh dimamah bumi, tiada lagi yang perlu dirintihkan lagi..


~ Jika saya berkesempatan subuh di masjid pada waktu subuh ketika di asrama dulu, imam kerap kali membacakan ayat yang mempunyai sujud sajadah. Allahu Akbar...


~ Jika ada diantara anda yang lupa solat, perlulah disegarakan qada' solat.. Selesaikanlah amanah tersebut sebaik-baik mungkin.. Jangan ada yang tergantung tanpa berbayar..


~ Peringtan ini juga ditujukan buat diriku... Ampunkan hambaMu ini, Ya Allah... Bantulah aku melalui segala ujianMu ini.. Kuatkanlah imanku dalam apa jua keadaan... Amin..

Wednesday, August 18, 2010

KALIMAH ALLAH

Assalamualaikum w.b.t

Alhamdulillah.. Saya rasa semua dah kenyang makan berbuka tadi. Menu apa yang anda semua makan? Nasi kerabu? Roti jala? Rojak? Erm.. Mesti sedapkan.. Entri ni bukan bertujuan untuk menyediakan resepi yang disebutkan tetapi sekadar sesi bual kosong sahaja. Namun yang penting kita tidak melakukan pembaziran dalam membeli atau menyediakan juadah berbuka puasa.

Kali ini, saya ingin bawa anda semua menghayati satu pemandangan ini. Rehatkan minda dan tenangkan fikiran.. Tarik nafas dalam-dalam dan hembus perlahan-lahan sambil berselawat ke atas junjungan besar Nabi Muhammad s.a.w

Bagi yang ada facebook mungkin dah tahu hal ni, tapi suka saya kongsikan juga di sini. Biar semua menghayati panorama ini. Kita akan akui betapa kuasanya Tuhan yang menciptakan kita..


Cuba anda semua melihat titik di tengah pada kalimah Allah selama 10 minit dan alihkan pandangan anda ke dinding kosong. Anda akan melihat keajaiban... Subhanallah..

Pasti terbit rasa kagum dengan ilusi mata yang dikurniakanNya ini.. Cubalah (n_n)

~ Saya buat pada malam Selasa, rasa nak menangis saja.. Subhanallah..
~ Syukur alhamdulillah dapat rezeki berbuka makan kenduri pengantin disamping saya buat Nasi Daging, Air Asam dan Jelatah..