Wednesday, December 24, 2014

BVSM INFO

BIO VELOSITY SLEEP MATE (BVSM)
~Pelapik tilam
~Queen Saiz
~Tidak perlu dibasuh dan tidak berbau walau dah guna lama
~Mengandungi suntikan garam laut dalam + pancaran cahaya matahari waktu Dhuha diadun menggunakan teknologi moden
~Sangat istimewa lain daripada yang lain
~Tak perlu cas eletrik
~Sangat berkesan merawat asma & kahak dengan izin Allah juga penyakit lain
* Stroke
* Kencing manis
* Darah tinggi
* Sukar tidur
* Migrain & stress
* Anak2 kecil menangis malam
* Mistik
* Kebas & lenguh2 otot badan
* Artisthis
* Ibu mngandung dan pantang
In shaa Allah ini satu ikhtiar..dengan izinNYA..




More info please do wassap only 0193424700


Tuesday, December 23, 2014

BIO VELOSITY SLEEP MATE (BVSM)

Bacaan KENCING MANIS dari 21.2 turun kepada 4.9
Bacaan DARAH TINGGI dari 176/85 turun kepada 135/66
RAHSIANYA????
Hanya ikhtiar dengan BVSM!!!! Terima kasih Allah..



More info wassap only 0193424700

Thursday, August 7, 2014

PROMOTE

Assalamualaikum w.b.t

Saya ada sesuatu yang ingin dikongsikan.. Sebenarnya selepas melahirkan anak sulung, kulit kaki saya semakin kering dan tumit merekah tapi tidak teruk... Cuma rasa tak cantik je..Biasalah perempuan kan..

Tapi sejak trimester terakhir, saya amalkan produk keluaran Hai-O yang diperkenalkan oleh adik saya, alhamdulillah kulit makin cerah dan masalah tumit merekah hilang.. Kulit anjal dan yang pasti baby saya sangat gebu tambahan girl pula... Ramai yang puji sebab baby masih menyusu badan..

BAGAIMANAKAH BBplus COLLAGEN DAPAT MEMBANTU MENGURANGKAN KETIDAKSELESAAN PENYAKIT SENDI?

Peptida kolagen ikan adalah sumber Kolagen Jenis 2 yang baik dan merupakan komponen utama dalam rawan untuk membantu mencegah keradangan yang disebabkan oleh rheumatism and osteoarthritis.

RAMUAN UTAMA BBplus COLLAGEN

- Kolagen ikan terhidrolisis
- Ekstrak biji anggur
- Vitamin C
- Jus bunga Roselle
- Jus buah blackcurrant
- Serat epal
- Inulin

SIAPA YANG SESUAI MENGAMBIL BBplus COLLAGEN?

Sesuai untuk wanita, lelaki, ibu mengandung (khasiat bukan sahaja untuk ibu malah untuk kandungan), ibu yang sedang menyusu dan warga emas. Juga sesuai untuk mereka yang mengalami masalah sendi.

Untung kan, seisi keluarga boleh minum, suami, isteri yang mengandung dan menyusukan dapat alirkan zat BBplus Collagen kepada baby... pasti kulit akan sihat dan cantik!

BBplus COLLAGEN..makanan dalaman untuk kulit yang sihat dan awet muda..sekotak ada 20 sachet..harga RM180..


Bawah ni testimoni pengguna lain..






Jika berminat boleh email saya di 
bone_zai73@yahoo.com
 atau 
whatsapp 0193424700




I'M BACK DAN SELAMAT HARI RAYA

Assalamualaikum w.b.t.

Syukur alhamdulillah dengan segala nikmat yang Allah beri.apa lagi yang nak didustakan dan dirungutkan?? (tanya pada diri)..

Saya dah masuk kerja balik setelah bercuti 3bulan selepas deliver baby..Alhamdulillah..

So, raya baru ni kami berempat..tambah dah ahli keluarga tapi ikut belah saya, cucu abah ummi dah bertambah lagi selain anak saya, anak angah juga..7 cucu..hehehe..bakal menyusul 2 cucu lagi..insyaAllah :)

Di kesempatan ini, saya mohon ampun maaf andai ada terkesar bahasa selama kita mengenali walaupun di alam maya...

Wednesday, June 4, 2014

PERUTUSAN KHAS BUAT SUAMI TERCINTA

Assalamualaikum w.b.t.

Alhamdulillah hari ni sangat istimewa buat saya kerana ulang tahun kelahiran suami tercinta. Walaupun saya masih berpantang, namun hati dan ingatan saya tetap buat si jantung hati, my soulmate.

Saya tidak pandai mengarang puisi, jadi saya rakamkan tanda ingatan ini buat tatapan en suami. Moga en suami suka dan sampai maksud padanya. 

 PUISI - DARI IRMAFIZAH (kalau tak silap, copy paste)

For my dearest & beloved husband,

Ikatan yang terbina antara kita...
Termetrinya perjanjian penuh bermakna..
Dikaulah insan teristimewa
Yang sentiasa di hati ini bertahta
Insya allah….buat selama-lamanya

Sehari tiada kulihat wajahmu..
Terasa satu ‘kehilangan’ dalam diriku..
Semakin dalamnya perasaan rindu..
Terbuku bersarang di ingatan ku…
Rindu yang mendalam
Terhadap dirimu yang satu...

Sekalipun dirimu tiada di sisi..
Berhempas pulas melaksanakan tugas..
Doaku sentiasa ku tujukan padamu
Kupanjatkan dengan penuh ikhlas..

Moga dirimu sentiasa dilindungi..
Diawasi olehNya di mana jua
Tak kira di mana dirimu berada..
Meskipun dirimu jauh di mata
Harapan ku diri ini tidak dilupa...

Sehari tidak bertemu..
Laksana sepurnama tidak bersua..
Tercari-cari senyum dan tawamu..
Yang sentiasa mendamaikan jiwa..
Penglipur lara di kala duka…

Buat suamiku yang tercinta..
Kan ku setia padamu sepanjang masa...
Berilah senyuman mu penuh mesra..
Bagi meredakan keresahan jiwa
Menambahkan kebahagiaan perkahwinan kita…


Kat bawah ni ucapan dari WhatsApp yang saya hantar  pada jam 4 pagi tadi buat suami tersayang sebagai pengganti diri

Selamat ulang tahun kelahiran kanda..Dinda bersyukur mempunyai suami sebaik kanda yang sudi menemani dinda disepanjang hayat ini. Segala perhatian, bantuan, teguran dan kasih sayang terhadap dinda dan anak2 sangat dinda hargai dan hanya Allah yang membalasnya.. Semoga segala impian, cita2 dan harapan kanda tercapai. Semoga Allah memberi kekuatan utk kanda melaksanakan segala tanggungjawab yg dipikul. Semoga dinda dan anak2 menjadi penyejuk, pendamai, penenang dan tempat luahan hati kanda. Semoga ikatan cinta, kasih sayang dan rindu dendam kita berduasehangat cinta Rasulullah dan Saidatina Khadijah. Semoga bahtera rumahtangga kita mendapat rahmat kasih sayang Allah dan mampu kita hadapi gelombang tsunami yg datang bersama2. Moga kita mampu bersabar dan kuat serta hebat dlm membesarkan anak2. Dinda dan anak2 sayang sangat kat kanda. Kanda segalanya bagi dinda. Terima kasih suamiku...

~ Hadiah tak tahu nak bagi apa....

Thursday, May 22, 2014

SELAMAT BERPANTANG! 2

Sambungan dari cerita yang pertama. 

23 April 2014

Bila tiba di labor room tu, nurse yang bertugas untuk bilik yang saya masuk tu bernama Norlinda. Sempat di tanya bila kali terakhir saya makan dan previous kelahiran..

Setelah alatan disiapkan, rupanya bukaan saya sudah 6 cm. Dalam bilik tu terasa aura tenang kerana kedengaran alunan suci al-Quran dari radio yang terpasang.

Mulut saya basah dengan kalimah 'Allah' dan doa Nabi Yunus, "La Ilahailla Anta Subhanaka Inni Kuntum Minadzolimin"..

Nurse pecahkan air ketuban saya tapi rupanya ada masalah yang dihadapinya sehinggakan dia memanggil doktor lain. Saya dah rasa lain ketika itu..

"Saya dah pecahkan air ketuban tapi macam ada selaput.." Penerangan nurse kepada doktor.

"Dah tiada air ketuban dah..10 cm dah ni.. Mana suami dia? Panggilkan masuk.. Nak beranak dah ni.."

(Ada sedikit pergaduahan kecil antara doktor dan nurse tersebut tambahan tidur doktor tu diganggu.. ^_^)

Ini pengalaman pertama saya melahirkan secara normal walaupun anak kedua. Semuanya serba tidak kena dan yang pasti pada mulanya saya tidak memberikan kerjasama untuk meneran dan macam-macam lagi. Tunggang langgang habis!

Saya ada meminta air dan mereka tetap beri..Saya masih dalam keadaan sopan walaupun menjerit "Allah". Ingatkan baby dah keluar, rupanya tenaga je yang habis..

Suami sempat cium dahi saya dalam saat genting begitu dan bagi semangat,

"Dinda kan nak bersalin normal. Dinda boleh"

Nurse turut memberi sokongan.

"Saya dah mudahkan puan ni. Puan perlu tenang, tarik nafas, teran, curi nafas dan teran lagi.. Kesian kat baby.. Dah nak keluar dah"

Macama-macam lagi ayat yang kedengaran..

Yang saya tahu ketika itu, suami saya yang menegakkan kepala saya untuk saya meneran. Lengan kanan suami menjadi tempat saya berpaut.. Tak larat!

Saya jerit kebas kaki kanan.. Nurse sendalkan palang untuk saya pijak.

Dan akhirnya, saya bejaya menemui rentak yang betul.. Saya buat sehabis daya dan yang pasti saya tak tengok apa yang berlaku..

Tangisan anak kami kedengaran.. Alhamdulillah..

Nurse sempata tanya,

"Bayi laki ke perempuan?"

Suami jawap, "Lelaki"

"Eh, tengok betul-betul.. Perempuan!"

Kami serentak, "Perempuan"

Bayi kami terus diletakkan ke dada saya.. Saya cepat-cepat iqomatkan baby.. Suami pun sama.. Syahdu pagi tu. 4.42 pagi bayi keluar melihat dunia..

Cepat je rasa..Macam ajaib pun ada..Bercampur baur perasaan saya.

Lepas suami keluar, saya hampir terlelap mata dan mamai..

Sekali lagi saya kurang beri kerjasama ketika nurse ingin keluarkan uri. Tapi saya cuba juga beri yang terbaik.

Nurse jahit tak sedar sangat tapi last sekali rasa sakit.. Ada nurse lain bawakan air untuk saya minum.

Nurse tu sempat pesan jaga jahitan elok-elok sebab jahitan saya banyak tambahan pertama kali dan saya tak ikut petua.. (Semua dah hilang dan lupa!)

Keluar je dari bilik setalah sejam dijahit, suami saya sambut dengan senyuman.. Rupanya, suami tolong balaskan wassap dan message yang diberi. Sebelum tu, saya sempat kabarkan pada adik dan keluarga dikampung. Mohon doa mereka agar mudah saya bersalin.

Di tepi sebuah bilik, nurse minta saya nyusukan bayi saya. Alhamdulillah bayi kami sangat pandai menyusu.. Sempat nurse bercerita yang suami saya macam tak boleh terima anaknya perempuan.. Macam-macam yang suami runsingkan.

Sebetulnya, last scan pada 17 April 2014 itu, saya dimaklumkan, bayi kami lelaki jadi saya maklumkan pada suami. Waktu tu dah pasrah walaupun hati kecil menginginkan anak perempuan. Itu ceritanya..

Kemudian, saya tiba di wad dan ditempatkan di katil yang tinggi kerana semuanya penuh. Azab rasanya.. Hampir pitam saya ketika di bilik air mujur ada kakak yang baik hati membantu..

Saya yang paling muda..huhu..tengok ibu-ibu lain relex aje.. Dugaan..

Saya pulang ke rumah hari yang sama tapi agak lewat kerana anak kami lambat buang air kecil..

Alhamdulillah.. Banyak lagi yang saya nak kongsi..tapi satu-satu dulu ye..

*** Nama anak kami, NurHasya Durrani Faqihah Binti Mohd Zaidi. Dah sebulan dah..

Wednesday, May 14, 2014

SELAMAT BERPANTANG!

Assalamualaikum w.b.t.

Tiada lafaz yang lebih hebat mampu diucapkan melainkan kalimah 'Alhamdulillah'.. Selamat semuanya..

Ceritanya bermula begini..

22 April 2014

Check up mingguan di Klinik Kg. Pasir Hulu Kelang. Saya dah masuk 37 minggu. Semuanya ok melainkan saya memberitahu nurse gigi geraham sebelah kanan atas patah separuh ( suami kata sumbing ) ketika makan hari minggu lepas.

Saya telah diberikan surat bertarikh 17 April 2014 oleh doktor yang bertugas untuk dirujuk di Hospital Ampang sama ada saya boleh bersalin secara normal atau pembedahan tapi saya tidak sempat melakukannya lantaran suami saya mempunyai urusan yang lain.

Puas dah saya pujuk suami takut ada pape yang terjadi dan suami berjanji untuk membawa saya keesokan harinya.

Malamnya saya bermain dengan Akhtar dan melakukan rutin biasa tapi saya berasa tidak sedap hati. Saya tidak memaklumkan kepada suami cuma saya berlagak tenang. Akhtar pula asyik benar menyebut 'Adik' sambil bermain perut saya.

Saya terdetik di hati, "tanda aku nak sakit bersalin kat Akhtar, hari Selasa, Rabunya Akhtar lahir dah.. Ni adiknya pun macam tu ke??"

Saya sudahkan melipat baju, basuh dan sidai kain, sempat kemas baju Akhtar sekali..

23 April 2014

Dalam pukul 1.35 pagi saya sempat menjamah sedikit kurma dan minum air susu kambing..

Saya berkira-kira dalam hati, masanya dah tiba ni..

Sebenarnya, suami minta saya berehat tapi hati rasa tak tenang.. Kemudian, baru saya kejutkan suami,

"Kanda, dinda rasa dah sampai masa ni.. Tak apalah kita pergi hantar Akhtar dulu kat rumah mak. Rasa sakit tu dah makin kerap"

Saya tak pasti apa yang suami balas waktu itu..

Sekitar pukul 2 pagi, kami tiba di rumah Sentul, Mak Abah dan Kak Seri sudah menunggu kami.

Sempat saya minta maaf dari Mak dan Abah serta minta doa mereka agar saya mudah bersalin. Mak cium saya..

Mak tanya, "Dah rasa sakit sangat ke?"

Saya menganggup sambil suara terketar-ketar menjawap, "Dah agak kerap" (tengah kontraksi tu..)

Sempat saya pesan pada mak, "Tengokkan Akhtar elok-elok ye, mak. Kalau dia jaga, mak bagi air tau"

My hero yang soleh still bf with me..tu yang saya sedih sikit..

Then kami terus patah balik pergi ke Hospital Ampang..

Kali ni suami parking pada tempatnya tidak seperti kelahiran lalu, habis kena saman suami saya..

Sesudah mendaftar, saya terus disiapkan dan nurse sempat marah ringan setelah saya ajukan surat doktor tempat saya check up.

"Patient lambat buat tindakan"

Terus doktor India datang,

"Siapa yang advice awak untuk bersalin normal?"

Saya geleng..

"Ok, kita cuba bersalin normal tapi kalau tanda-tanda perut awak akan pecah, kita terus buat pembedahan"

(Dalam hati, tersentap dengar ayat doktor tu... Kuasa Allah. Dulu aku emergency czar la)

Melihat saya sakit semakin kerap, terus mereka bawa ke labor room, tingkat 4.

========

Ok, bersambung di lain kali..batuk teruk la..


Monday, April 21, 2014

5 Cara Menghukum Anak yang Tidak Dibenarkan Dalam Islam

1. Memukul wajah

Rasulullah S.A.W melarang memukul muka berdasarkan sabda Baginda yang bermaksud, “Jika salah seorang dari kamu memukul, maka hendaknya dia menjauhi (memukul) wajah.”

2. Menampakkan kemarahan yang sangat

Ini juga dilarang kerana bertentangan dengan amalan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam,

“Bukanlah orang yang kuat itu diukur dengan kuatnya dia berlawan, tetapi orang yang kuat adalah yang mampu menahan dirinya ketika marah."

3. Memukul di dalam keadaan sangat marah

Dari Abu Mas’ud al-Badri, dia berkata, “(Suatu hari) aku memukul budakku (yang masih kecil) dengan cemeti, maka aku mendengar suara (teguran) dari belakangku, ‘Ketahuilah, wahai Abu Mas’ud!’ Akan tetapi, aku tidak mengenali suara tersebut kerena kemarahan (yang sangat). Ketika pemilik suara itu mendekat dariku, maka ternyata dia adalah Rasulullah S.A.W dan Baginda berkata, ‘Ketahuilah, wahai Abu Mas’ud! Ketahuilah, wahai Abu Mas’ud!’ Maka aku pun melempar cemeti dari tanganku, kemudian beliau bersabda, ‘Ketahuilah, wahai Abu Mas’ud! Sesungguhnya Allah lebih mampu untuk (menyeksa) kamu daripada apa yang kami seksakan terhadap budak ini,’ maka aku pun berkata, ‘Aku tidak akan memukul budak selamanya setelah (hari) ini."

4. Bersikap terlalu keras dan kasar

Sikap ini jelas bertentangan dengan sifat lemah lembut yang diajar oleh Islam sebagaimana sabda Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, “Barangsiapa yang terhalang dari sifat lemah lembut, maka dia akan terhalang dari mendapat kebaikan.”

5. Memukul dengan benda keras sehingga berbekas

Ini juga dilarang oleh Rasulullah S.A.W. Sebaik-baiknya gunakan rotan yang tidak boleh mendatangkan kecederaan dan berbekas pada kulit. Menghukum dengan rotan dibolehkan dengan tujuan untuk memberikan peringatan kepada anak.

Wednesday, April 9, 2014

PERDEBATAN SEORANG PEMUDA DAN ATHEIS

Semua yang ada di dalam majlis ketika itu terkejut dengan keberanian pemuda ini. Maka bermulalah perdebatan di antara mereka. Bila mana pemuda ini duduk duduk pada tempat yang disediakan maka serentak dengan itu salah seorang Atheis terus mengajukan soalan:

Soalan Pertama

Atheis: “Pada zaman bilakah Tuhan kamu dilahirkan?”

Pemuda tersebut tersenyum lalu menjawab: “Allah Taala tidaklah sesuatu yang dilahirkan. Jika Dia dilahirkan sudah tentu Dia punya bapa, Allah juga tidak melahirkan. Jika Dia melahirkan maka sudah tentu Dia punya anak.”

Soalan Kedua

Atheis: “Kalau begitu, bilakah pula Tuhan kamu wujud?”

Pemuda itu seraya menjawab: “Allah Taala itu wujud sebelum adanya zaman, sedangkan zaman itu sendiri adalah ciptaanNya, mana mungkin pencipta wujud selepas makhluk ciptaanNya.”

Soalan Ketiga

Atheis: “Cuba kamu berikan kepada kami sedikit gambaran tentang kewujudan Tuhan kamu yang tiada permulaan ini. Bagaimana mungkin sesuatu itu ada tanpa ada permulaannya?”

Pemuda itu menjawab: “Kamu pandai mengira?”

Kelompok Atheis itu menjawab: “Tentu sekali kami pandai mengira.”

Pemuda itu meneruskan ucapannya: “Bolehkah kamu beritahu aku apakah nombor sebelum nombor empat (4)?”

Atheis: “Nombor 3″

Pemuda: “Nombor sebelum 3?”

Atheis: “Nombor 2″

Pemuda: “Nombor sebelum 2?”

Atheis: “Nombor 1″

Pemuda: “Nombor sebelum 1?”

Atheis: “Tiada”

Pemuda itu tersenyum lalu memberikan penerangan: “Nah, kamu sendiri mengakui bahawa nombor 1 sebelumnya tiada mulanya. Nombor yang merupakan ciptaan Allah ini sendiri kamu akui bahawa tiada permulaan baginya. Apatah lagi pencipta kepada nombor itu sendiri?”

Terpinga-pinga kelompok Atheis tersebut dengan jawapan yang padat dan bernas daripada pemuda itu. Ternyata mereka silap perkiraan bila mana berhadapan dengan anak muda ini. Pada mulanya mereka merasakan bahawa anak muda ini mudah dikalahkan, namun telahan mereka ternyata menyeleweng. Mereka perlu lebih berhati-hati.

Soalan Keempat

Atheis: “Tahniah anak muda di atas jawapanmu sebentar tadi. Jangan sangka kamu berada di dalam keadaan yang selesa. Baik, tolong kamu terangkan kepada kami, pada bahagian manakah Tuhan kamu mengadap?”

Pemuda itu menjawab: “Jika aku bawa sebuah pelita yang dicucuh dengan api ke sebuah tempat yang gelap, pada arah manakah cahaya pada api tersebut mengadap?”

Kelompok Atheis menjawab: “Cahaya itu tentulah akan menerangi keseluruhan arah.”

Pemuda itu berkata: “Jika cahaya yang diciptakanNya itu pun kamu semua tidak mampu menerangkan pada arah manakah ia mengadap, inikan pula Sang Pemilik Cahaya langit dan bumi ini sendiri?”

Kesemua hadirin yang mendengar jawapan daripada pemuda itu bersorak kegembiraan. Kagum mereka dengan kepetahan anak muda itu.

Soalan Kelima

Atheis: “Bolehkah kamu terangkan kepada kami, bagaimana zat Tuhan kamu? Adakah ianya keras seperti besi? Atau jenis yang mengalir lembut seperti air? Atau ianya jenis seperti debu dan asap?”

Pemuda itu sekali lagi tersenyum. Beliau menarik nafas panjang lalu menghelanya perlahan-lahan. Lucu sekali mendengar persoalan kelompok Atheis ini. Orang ramai tertunggu-tunggu penuh debaran apakah jawapan yang akan diberikan oleh pemuda itu.

Pemuda itu menjawab: “Kamu semua tentu pernah duduk disebelah orang yang sakit hampir mati bukan?”

Atheis menjawab: “Tentu sekali.”

Pemuda itu meneruskan: “Bila mana orang sakit tadi mati, bolehkah kamu bercakap dengannya?”

Atheis menjawab: “Bagaimana mungkin kami bercakap dengan seseorang yang telah mati?”

Pemuda itu meneruskan: “Sebelum dia mati kamu boleh bercakap-cakap dengannya, namun selepas dia mati, terus jasadnya tidak bergerak dan tidak boleh bercakap lagi. Apa yang terjadi sebenarnya?”

Kelompok Atheis tertawa lalu memberikan jawapan: “Adakah soalan seperti ini kamu tanyakan kepada kami wahai anak muda? Tentu sekali seseorang yang mati itu tidak boleh bercakap dan bergerak . Ini kerana rohnya telah terpisah daripada jasadnya.”

Pemuda itu tersenyum mendengar jawapan mereka lalu berkata: “Baik, kamu mengatakan bahawa rohnya telah terpisah daripada jasadnya bukan? Bolehkah kamu sifatkan kepada aku sekarang, bagaimanakah bentuk roh tersebut. Adakah ianya keras seperti besi, atau ianya mengalir lembut seperti air atau ianya seperti asap dan debu yang berterbangan?”

Tertunduk kesemua Atheis tersebut bila mana mendengar persoalan pemuda bijak tersebut. Ternyata olokan mereka sebentar tadi kembali tertimpa ke atas mereka.

Kelompok Atheis menjawab dengan keadaan penuh malu: “Maaf, tentu sekali kami tidak dapat mengetahui bagaimana bentuknya.”

Pemuda itu lalu meneruskan bicaranya: “Jika makhluknya seperti roh itu pun kamu tidak mampu untuk menerangkannya kepada aku, bagaimana mungkin kamu ingin menyuruh aku menerangkan bagaimana bentuk Tuhan Pemilik Roh serta sekalian alam ini?”

Soalan Keenam

Atheis: “Di manakah Tuhan kamu duduk sekarang?”

Pemuda itu kembali bertanyakan soalan kepada mereka: “Jika kamu membancuh susu, tentu sekali kamu mengetahui bahawa di dalam susu tersebut ada terdapat lemak bukan? Bolehkah kamu terangkan kepada saya, dimanakah tempatnya lemak tersebut berada?”

Kelompok Atheis menjawab: “Kami tidak dapat menerangkan kepadamu dengan tepat kedudukan lemak di dalam susu tersebut. Ini kerana lemak itu mengambil keseluruhan bahagian susu tersebut.”

Pemuda itu seraya berkata: “Kamu sendiri lemah di dalam memberikan jawapan terhadap persoalan aku sebentar tadi. Jika lemak di dalam susu pun tiada tempat yang khusus baginya, masakan pula kamu ingin mengatakan bahawa Tuhan Pemilik Arasy itu ada tempat duduk khusus bagiNya? Sungguh aku pelik dengan persoalan-persoalan kamu ini.”

Soalan Ketujuh

Atheis: “Kami pelik bagaimana jika masuk ke dalam syurga ada permulaannya (iaitu selepas dihisab oleh Allah Taala di padang Mahsyar) namun bila mana sudah berada di dalamnya maka tiada lagi pengakhirannya (maksudnya tiada kesudahannya dan akan selama-lamanya di dalam syurga)?”

Pemuda itu tersenyum lagi lalu menjawab: “Mengapa kamu pelik dengan perkara tersebut. Cuba kamu lihat pada nombor. Ianya bermula dengan nombor satu bukan? Namun bolehkah kamu terangkan kepada aku apakah nombor yang terakhir di dalam senarai nombor?”

Terkelu kelompok Atheis ini untuk memberikan jawapan. Tentu sekali nombor tiada kesudahannya.

Pemuda itu tersenyum melihat kelompok Atheis ini terkebil-kebil tidak mampu memberikan jawapan.

Kemudian beliau menyambung bicaranya: “Nah, kamu sendiri tidak mampu untuk menerangkan kepadaku apakah nombor terakhir bukan? Jawapannya sudah tersedia di hadapan mata kepala kamu.”

Soalan Kelapan

Atheis: “Kami ingin bertanya lagi, bagaimana mungkin seseorang di dalam syurga menurut Nabi kamu tidak akan kencing dan berak. Sedangkan mereka juga makan dan minum? Ini adalah perkara yang tidak masuk akal.”

Pemuda itu tenang membetulkan kedudukannya. Lalu beliau menjawab: “Aku dan kamu sebelumnya pernah berada di dalam perut ibu sebelum dilahirkan bukan? Sembilan bulan di dalam perut ibu, kita juga makan daripada hasil darah ibu kita. Persoalanku, adakah kamu buang air kecil dan besar di dalam perut ibumu? Sedangkan kamu juga makan di dalamnya?”

Sekali lagi kelompok ini terdiam membisu seribu bahasa. Padat sekali jawapan anak muda ini.

Soalan Kesembilan

Ia soalan terakhir yang ditanyakan oleh kelompok Atheis tersebut kepada pemuda itu bila mana mereka telah mati kutu dan sudah terlampau malu ialah berkenaan: “Jika kamu terlalu bijak , apakah yang dilakukan oleh Tuhanmu sekarang?”

Maka pemuda itu menjawab dengan tenang: “Sebelum aku memberikan jawapan kepadamu, eloklah kiranya kita bertukar tempat. Ini kerana kamu berada pada tempat yang tinggi sedang aku berada di bawah. Jawapan hanya boleh diberikan bila mana aku berada di atas mengambil alih tempatmu.”

Kelompok Athies itu lalu bersetuju dengan cadangan pemuda tersebut, lalu mereka bertukar tempat.

Pemuda itu naik ke atas, manakala sang Atheis turun ke bawah.

Bila mana pemuda itu sudah berada di atas, terus beliau menjawab: “Kamu bertanya sebentar tadi apakah yang Tuhanku lakukan sekarang bukan? Jawapannya ialah, Tuhanku sedang meninggikan yang Haq (dengan menaikkan pemuda itu ke atas) dan menurunkan yang Batil (dengan menurunkan kelompok Atheis tersebut ke bawah).”

Akhirnya mereka mengakui bahawa tiada lagi persoalan yang ingin ditanyakan malah kesemuanya telah dipatahkan oleh pemuda itu dengan penuh hikmah.

Walau sudah hampir ribuan tahun pemuda itu meninggalkan kita, namun namanya disebut orang seolah-olah beliau masih hidup di sisi kita.

Al-Fatihah buat al-Imam al-A’dzam Abu Hanifah Nu’man bin Thaabit r.a serta kepada seluruh gurunya dan kesemua muslimin dan muslimat sama ada yang masih hidup atau yang telah wafat.

- Syeikh Nazrul Nasir Al-Azhari

Thursday, April 3, 2014

6 JENIS REKOD ASAS BISNES ANDA WAJIB SIMPAN


1) REKOD JUALAN
Rekod jualan ini termasuklah berapa jumlah unit terjual, berapa RM jualan serta berapa RM untung.
Rekod perlu dibuat secara harian, bulanan & tahunan. Nanti boleh digunakan utk tengok prestasi bisnes.

2) REKOD INVENTORI KELUAR/MASUK
Setiap unit produk yang masuk & keluar perlu dicatatkan. Gagal merekod aktviti keluar/masuk stok bakal membawa kerugian.
Bukan sahaja kerugian kerana stok hilang, tetapi kerugian akibat hilang pelanggan kerana stok habis & tak sempat restok!
Paling asas, catatkan unit masuk, unit keluar, tarikh & person in charge.

3) REKOD CASHFLOW
Akaun bank untuk bisnes wajib diasingkan dengan akaun bank peribadi.
Catatkan segala aktiviti duit masuk & duit keluar untuk akaun perniagaan. Sebolehnya setiap sen.
Pastikan resit pembelian disimpan rapi. Nanti berguna untuk claim income tax.

4) REKOD DATA PELANGGAN
Haa..rekod ini tak kurang pentingnya. Tetapi raaaaamai usahawan pandang remeh database pelanggan!
Paling asas, anda perlu ada 4 elemen 'N.A.M.E' : Nama, Alamat, Mobile (No Tel), Email pelanggan.
Ada 4 elemen ini dah cukup untuk tanya khabar, follow up, upsell/cross sell, wish birthday, pos kad dan sebagainya.

5) REKOD FOLLOW UP
Rekod follow up ini memastikan anda 'keep track' pelanggan & tidak membuat pelanggan meluat akibat promosi yang sama.
Contoh rekod follow up yang saya gunakan: Bila follow up, Tujuan follow up, Follow up kali ke berapa, Feedback, Upsell/ Cros sell.

6) REKOD PEMBELIAN
Sepatutnya anda boleh tahu siapa pembeli setia melalui rekod pembelian pelanggan.
Dari rekod ini anda boleh pecahkan pelanggan kepada pembeli pertama kali, pembeli berulang, pembeli setia, pembeli premium.
Beri diskaun kepada pembeli pertama kali supaya beli lagi, layan baik punya pelanggan setia & premium. Bisnes anda pasti BOOM!:)

Wednesday, April 2, 2014

DIPAKSA MENIKAHI PEREMPUAN CANTIK


Seminggu lagi, aku akan menikah, tetapi hari ini aku masih di sini, kota besar, sendiri mengenangkan nasib. Tidak ada wang, tidak ada kereta, tidak ada kerja, tidak ada apa-apa selain, telefon murah, dan oh... telefon aku juga tidak punya kredit.

Sewa rumah pun belum aku bayar, tetapi aku akan menikah lagi seminggu. Majlisnya sederhana, bernikah dengan gadis kampung sebelah, di rumah ibu gadis itu, dan aku tidak kenal lagi siapa gadis itu. Orang tua aku yang mengaturkannya, dan aku masih terfikir-fikir, mengapa orang tua gadis itu, sanggup mengahwinkan anaknya dengan seorang lelaki seperti aku.

Aku lelaki yang apabila ditanya apa kerjanya, aku tidak tahu bagaimana harus menjawab. Aku memang bekerja tetapi, kerja sambilan di hotel, tolong kawan-kawan yang meniaga online di internet, ada sesekali mengikuti seminar MLM, dan banyak waktu duduk di rumah sewa, menatap akhbar mencari kerja.

Lalu, atas sebab apa ibu bapa gadis itu, sanggup menikahkan anaknya kepada aku, dan hantaran kahwinnya, cuma senaskah Al Quran, dan mas kahwin cuma RM80.00. Lebih menghairkan, semua kenduri ditanggung oleh keluarga si gadis.

Mengapa? Bertambah aku tidak mengerti, apabila, orang tua gadis itu, mengahwinkan aku dengan anak perempuannya yang cantik, yang bertudung litup. Ya, aku ada melihat gambarnya, dan atas sebab kecantikan itulah, aku walaupun dengan semua kehairanan itu, aku setuju juga dengan perkahwinan yang diatur keluarga ini. Ditambah cerita, perempuan itu lulusan universiti luar negara, berkerja sebagai pegawai kerajaan yang gajinya, cukup bagi membayar ansuran kereta BMW.

Pada mulanya, aku fikir aku ibarat tikus yang jatuh ke dalam guni beras, tetapi ketika majlis semakin hampir, aku mula terfikir, ada perkara yang disembunyikan. Adakah gambar yang diberi sama dengan wajah aslli perempuan itu? Adakah perempuan itu sebenarnya ibu tunggal? Atau yang paling menakutkan aku, perempuan itu sedang mengandungkan anak orang lain, dan aku menjadi 'pak sanggup'. Lalu, daripada sinilah kisah aku ini bermula.

***

Tengah hari itu aku nekad pulang ke kampung. Aku nekad, menyiasar latar belakang bakal isteri, dan mengapa ibu bapanya, sanggup melepaskan anaknya kepada lelaki seperti aku. Cuma tidak pasti, apakah cara untuk menyiasat, dan semasa di dalam bas aku kira beruntung, duduk di sebelah seorang lelaki yang peramah.

Kepada lelaki itu aku bertanya, “Bagaimana mahu tahu latar belakang bakal isteri kita?”

“Senang sangat. Kalau dia ada FB, buka FB dia, atau taip sahaja nama penuhnya di internet. Nanti adalah maklumat tentang dia. Kalau susah sangat, pergi tempat kerja dia, tanya kawan-kawan dia, atau tanya jiran-jiran dia.”

Untuk menyiasat tentang tunang aku itu di internet, nama penuhnya pun aku tidak tahu. Aku cuma diberitahu, namanya, Sarimah. Berapa ramai orang nama Sarimah di internet? Lalu aku ambil nasihat kedua lelaki itu, tanya rakan-rakan sekerjanya, dan mujur aku tahu gadis itu bekerja di pejabat KEMAS di pekan.

Sampai sahaja di kampung, aku pinjam motosikal ayah, terus ke pejabat KEMAS. Aku tidak tahu apa jawatannya, tetapi pejabat sebesar itu, berapa ramai sangatlah orang namanya sama. Tetapi agak tidak logik pula aku terus masuk ke pejabat dan bertanya berkenaan bakal isteri. Lalu akhirnya aku ambil keputusan menunggu dan memerhati di seberang jalan.

Aku fikir, mungkin pada waktu makan tengah hari, Sarimah dan wakan-kawannya akan keluar dan, apabila sudah cam wajah kawan-kawannya, semasa balik nanti boleh tanya tentang Sarimah. Itulah rancangan aku, rancangan yang diatur kemas. Lalu aku pun duduklah di atas motosikal menghadap pejabat kemas yang cuma setingkat.

Kemudiannya datang pula rasa menyesal, sebab pada jam 11 pagi, cuaca sudah terik. Di situ pula belum ada pokok yang rendang, kerana semuanya baru sahaja dicantas dahannya. Sudah panas terik, pengawal keselamatan di luar pejabat pula asyik meninjau-ninjau. Bukan pengawal keselamatan, malah orang yang lalu lalang di situ turut memerhati.

Aku lupa, ini pekan kecil, jadi segala perbuatan yang bukan kebiasaan akan menjadi perhatian. Perbuatan aku, yang duduk di hadapan pejabat kemas adalah bukan perkara biasa. Nampak terlalu aneh.

Akhirnya, aku semakin berasa menyesal kerana dari jauh aku lihat seorang perempuan keluar dari pejabat. Semakin dekat perempuan itu, semakin aku berasa berdebar. Wajahnya semakin jelas, dengan tudung kuning cair dan baju kurung biru muda. Dia adalah bakal isteri aku, yang aku cuma kenal namanya sebagai Saramih. Hanya itu.

Aku fikir, mahu sahaja menghidupkan motosikal dan kemudiannya terus pergi dari situ tetapi semuanya sudah terlambat apabila Sarimah berkata, “Awak Salman?”

Aku memberikan senyuman yang paling terpaksa pernah saya buat. Lebih terpaksa daripada senyum terpaksa apabila bertemu dengan cikgu semasa sekolah dahulu.

“Ya, saya. Awak boleh cam?”

“Kawan di pejabat yang beritahu, ada lelaki di sebearang jalan. Mereka mengusik saya, mungkin saya kenal, dan saya mula perasan wajah awak sama dengan gambar yang emak saya beri.”

Satu pejabat perasan aku menunggu di hadapan pejabat? Teruk betul cara aku mahu menyiasat. Kemudian pantas aku memerhatikan wajah Sarimah, dan ternyata wajah aslinya jauh lebih cantik daripada wajah pada gambar. Mungkin sebab itu gambar pasport. Orang tua dia pun satu, ambillah gambar lain. Ini tidak gambar pasport anak dia pula. Enhtah-entah, emak ayah aku pun berikan gambar pasport aku. Ketika itu juga aku rasa berdebar. Sebab, seingat aku semasa aku bergambar pasport, aku baru sahaja bangun tidur.

Aku perhatikan pula perutnya, tetapi tidak nampak ada apa-apa tanda perempuan mengandung. Pada ketika aku memerhati itu, aku perasan dia terus silangkan tangannya di perutnya dan terus aku berasa malu. Mesti dia perasan aku pandang perutnya, dan entah apalah dalam fikirannya sekarang.

Kemudiannya, aku perasaan lagi yang Sarimah ini perempuan yang berani. Berani untuk keluar berjumpa dengan aku. Kalau perempuan lain, tentu mereka tidak berani. Barulah aku sedar, inilah pertemuan pertama aku dengan bakal isteri aku. Pertemuan dalam keadaan yang agak aneh.

Selepas pertanyaan itu, kami tiba-tiba diam. Kami hanya berdiri di tepi jalan raya, sambil memandang ke arah yang sebenarnya agak aneh untuk dipandang. Aku memandang ke arah pokok dan Sarimah memandang ke arah motosikal ayah aku.

Aku tahu, ini keadaan yang tidak betul dan aku sebagai lelaki perlu menunjukkan contoh yang baik kepada bakal isteri aku. Jadi, selepas puas berfikir dan memberanikan diri, aku berkata, “Sudah makan?”

“Saya diet.”

Nasib baik dia kata dia diet. Bagaimana kalau dia kata, marilah kita makan, memang aku akan jahanam sebab di dalam dompet aku cuma ada lima ringgit. Mana cukup. Selepas itu, keadaan kembali sepi.

“Saya mahu masuk pejabat balik,” kata Sarimah sopan dan membuatkan aku lega.

“Saya pun mahu balik,” balas aku, dan rupa-rupanya lega aku tidak lama.

“Malam ini jemputlah datang rumah.”

“Datang rumah awak?”

“Ya, makan malam dengan keluarga saya.”

Aku diam. Berdebar-debar.

“Jemputlah sekali ayah dan emak awak kalau mereka tidak ada halangan.”

“Baiklah, selepas maghrib saya saya sampai.”

***

Sepanjang perjalanan balik aku berasa tidak puas hati dengan diri aku. Mengapa aku tiba-tiba menjadi kaku. Sepatutnya, pada waktu itulah aku banyak tanya bagi menyiasat mengapa dia dan keluarga dia memilih aku.

Cuma malam ini aku berasa sedikit gerun. Alamat rumah Sarimah, aku boleh tanya ayah aku, tetapi adakah aku patut bawa ayah dan emak aku sekali? Tidak.. tidak.... Bukannya aku tidak tahu, biasanya kalau emak ada sekali, habis semua rahsia anak dia ceritakan. Seronok betul cerita rahsia anaknya.

Lagipula aku ada banyak rahsia yang tidak patut Sarimah dan emak ayahnya tahu. Rahsia yang aku paling takut emak akan beritahu adalah, hampir setiap bulan aku masih lagi meminta duit daripada emak aku. Memang memalukan tetapi untuk pergi seorang diri pula, memang aku tidak yakin.

Akhirnya, aku ada idea paling bernas. Aku terus melencong ke rumah kawan lama aku, Rudy. Bukan setakat kawan lama, tetapi juga kawan karib. Aku yakin dia ada di rumah, kerana dia juga senasib dengan aku, belum ada kerja tetap. Bezanya, dia bertarung hidup di kampung, dan aku bertarung hidup di kota.

Sampai sahaja di rumah Rudy, aku lihat Rudy sedang duduk di tangga sambil bermain gitar. Itulah kemahiran Rudy yang aku sangat cemburu. Aku tidak pandai bermain gitar dan akibatnya.... oh... ada lagi rupanya kemahiran Rudy yang aku tidak ada. Rudy pandai mengorat gadis dengan bermain gitar, dan Rudy sangat berani berhadapan dengan perempuan, tidak seperti aku. Itulah akibatnya, aku tidak ada keyakinan apabila berhadapan dengan perempuan.

“Lama tak nampak,” kata Rudy sebaik aku duduk di sebelahnya.

“Taklah lama mana. Baru dua bulan lebih.”

“Lamalah tu.”

Aku diam, dan cuba mendengarkan petikan gitar lagu rock kapak, 'Suci Dalam Debu'. Aku cuba menyusun ayat, bagi mengajak dia menemani aku malam ini, tetapi belum ada ayat yang bagus.

“Aku dengar seminggu lagi kau nak kahwin. Kau tak jemput pun aku,” kata Rudy, dan itu secara tidak langsung memberikan aku jalan bagi melaksanakan rancangan aku.

“Ini majlis sebelah pihak perempuan, jadi mereka jempur sebelah perempuan sahaja.”

“Sebelah lelaki bila?”

Aku diam, kerana aku tidak tahu bila. Sebab dengan kewangan aku sekarang, hidang mi goreng kepada tetamu pun aku tidak mampu.

“Tengoklah. Kalau ada kad aku sampai ke rumah kau, kau pergilah.”

Rudy semakin merancakkan petikan gitarnya. Kini lagu Adele pula, 'Someone like you'. Entah mengapa, lagu yang temanya kecewa sahaja dia mainkan petang ini.

“Dia cantik tak?” Rudy memandang dengan senyuman penuh berharap.

“Cantik.”

“Macam mana kau jumpa dia?” Senyuman Rudy kini semakin tinggi harapannya. Harapan jenis apa aku tidak tahu. Mungkin harapan untuk melihat aku bahagia. Walaupun aku berasa seperti tidak logik pula harapan itu wujud daripada Rudy.

“Ayah dan emak aku jodohkan. Aku terima sahaja.”

“Kau tidak pernah jumpa dia?”

“Baru tadi.”

“Memang dia cantik?”

“Memang cantik.”

Rudy kini memperlihatkan pula wajah orang yang sedang gusar dan berfikir panjang.

“Apa kerja dia?”

“Pengawai di KEMAS. Aku tidak tahu jawatannya. Tetapi emak aku kata, pegawai tinggi juga.”

“Hmm... dia cantik, kerja bagus tetapi dia mahu kahwin dengan kau. Hairan.”

Aku menelan liur. Nampaknya Rudy juga sudah perasan sesuatu yang tidak kena. Dia pandang wajah aku.

Rudy menyambung, “Kau pun, bukannya kacak pun. Hairan-hairan.”

Aku tersenyum pahit. Aku akui, aku memang tidak kacak dan itu pun sebenarnya merisaukan aku juga.

“Kau tidak hairan?” soal Rudy.

“Memang aku hairan.”

“Kau sudah periksa latar belakang perempuan itu?”

Aku pandang wajah Rudy. Akhirnya peluang aku tiba.

“Malam ini kau ikut aku. Temankah aku ke rumah tunang aku.”

“Buat apa?” Rudy memandang hairan.

“Dia ajak aku makan malam di sana. Jumpa dengan ayah dan emaknya. Waktu itu aku fikir baru hendak siasat latar belakangnya.”

“Jadi kau pergilah sendiri.” Rudy kembali menyambung memetik gitar.

“Kau bukan tidak tahu aku. Aku segan. Aku perlukan kau temankan aku. Lagipun kau berani, mungkin kau boleh tolong siasat-siasat juga.”

“Siasat-siasat? Macam mana?”

“Tanyalah apa-apa soalan yang patut. Engkaukah berpengalaman dalam dunia percintaan. Mestilah tahu.”

Akhirnya selepas lama aku pujuk, Rudy pun setuju.

***

Malam itu, walaupun aku sudah salin alamat daripada ayah aku, tetap jugalah aku sesat. Aku sampai, selepas isyak, bukannya selepas maghrib. Aku lihat makanan sudah sedia terhidang di atas meja, dan nampak sudah sejuk. Mungkin perut Sarimah dan orang tuanya juga sudah lapar.

“Maafkan saya sebab lambat.”

“Tidak mengapa, masuklah,” kata seorang lelaki yang sebaya ayah aku. Mungkin dia adalah ayah Sarimah dan bakal ayah mertua aku.

“Ooo... inilah Salman. Ayah kamu kata kamu akan balik lusa, cepat pula kamu balik,” tegur seorang perempuan pula, yang aku yakin adalah emak Sarimah.

“Ada hal sedikit,” balas aku dan kemudian berkata, “Kenalkan ini kawan saya Rudy. Emak dan ayah saya tidak dapat datang.”

Kemudiannya, Sarimah keluar dari dapur dengan dan dia kelihatan sangat cantik. Terpegun aku dan aku sempat melihat wajah Rudy yang ikut terpegun.

“Untunglah kau,” bisik Rudy.

Selepas makan, kami duduk pula di ruang tamu dan pada waktu itulah, aku jeling-jeling Rudy supaya mula menjalankan kerjanya.

“Salman beritahu, yang ini kali pertama dia berjumpa dengan pak cik dan mak cik. Malah dengan Sarimah pun baru semalam berjumpa,” kata Salman memulakan bicara dan aku mula berdebar-debar.

“Ya, kali pertama berjumpa. Sebelumnya, kami lihat wajahnya dalam gambar pasport yang emak dia beri,” jawab ayah Sarimah.

Aku semakin berdebar-debar. Emak aku beri gambar pasport? Ah, sudah! Matilah aku.

“Tidak sangka, orang betulnya, kacak juga,” sambung emak Sarimah pula.

Aku mula berasa pipi aku panas. Jarang betul orang puji aku kacak. Kalau puji kacak pun, ada makna di sebaliknya. Entah-entah emak Sarimah pun cuma mahu menjaga hati.

“Itulah saya hairan. Sebab Salman beritahu, orang tua dia yang aturkan. Tidak sangka, zaman sekarang masih ada lagi perkahwinan yang diatur oleh orang tua. Apa rahsianya pak cik?” Rudy memang tidak menunggu lama. Terus sahaja dia bertanya sambil ketawa-ketawa kecil. Jadi, walaupun soalan itu serius, tetapi ia nampak seperti bergurau.

“Tidak ada rahsia apapun. Salman tidak beritahu kamu?”

Rudy pandang aku, kemudian dia padang ayah Sarimah dan menggeleng.

Terus aku kata, “Sebenarnya saya pun tidak tahu apa-apa.”

“Kamu tidak tanya ayah dan emak kamu?”

Pada waktu itulah, aku mula berasa menyesal. Ya, aku tidak tanya pun ayah dan emak aku mengapa dia pilih Sarimah. Yang aku tahu, emak aku cuma tanya, “Mahu emak carikan kamu jodoh?” Aku pun terus kata, “Boleh.” Tahu-tahu, dua minggu selepas itu, aku sudah bertunang dan dalam masa sebulan akan berkahwin. Itupun tunang guna duit emak aku. Memalukan betul.

“Saya tidak tanya.”

Ayah Sarimah mula ketawa kecil.

“Begini, saya dan ayah kamu itu memang sudah lama kenal. Suatu hari, borak-borak di kedai kopi, kami bercerita tentang anak masing-masing, kemudiannya terus bercerita berkenaan jodoh, dan akhirnya, terus kepada rancangan mahu menjodohkan anak masing-masing. Selepas itu, inilah yang terjadi,” jelas ayah Sarimah.

“Begitu sahaja pak cik? Mudahnya!” Rudy nampak terkejut, dan aku pun sebenarnya agak terkejut juga. Ya, mudahnya.

Emak dan ayah Sarimah hanya tersenyum lebar.

Ayahnya berkata, “Tidaklah semudah itu. Kami pun mahu yang terbaik untuk anak bongsu kami. Kami pun ada siasat latar belakang Salman.”

“Jadi pak cik tahu yang Salman ini menganggur dan tidak ada duit?” soal Rudy dan membuatkan aku geram tetapi dalam masa yang sama berasa sangat malu. Tiba-tiba aku berdoa supaya tubuh aku menjadi kecil, supaya senang aku menyorok bukan sahaja muka, tetapi seluruh tubuh aku di balik bantal.

“Tahu,” jawab ayah Sarimah sambil ketawa kecil lagi.

“Jadi?” Rudy menyoal sambil memusingkan tangan kanannya. Aku dapat agak Rudy sebenarnya mahu kata, “Jadi, mengapa masih pilih Salman?” Mungkin kerana tidak sampai hati, dia cuma buat isyarat tangan sahaja. Ya, aku tahu betul sebab sudah lama aku kenal Rudy.

“Itulah yang diberitahu oleh ayahnya. Katanya, anak dia tidak kacak, tidak ada kerja tetap, dan malah, bulan-bulan masih minta duit daripada emaknya. Tetapi, daripada situlah pak cik tahu, Salman ini akan menjadi suami yang baik.” Ayah Sarimah tidak lagi tersenyum, sebaliknya memandnag aku dengan wajah serius. Aku pula terus tunduk malu. Malunya aku. Rupa-rupanya mereka sudah tahu yang aku ini minta duit bulan-bulan daripada emak aku.

“Jadi?” Rudy sekali lagi menggerak-gerakkan tangannya.

“Ayahnya juga memberitahu, anak dia akan menelefon kampung, paling kurang dua kali seminggu. Dan, walaupun dia tidak ada pekerjaan tetap, kerjanya pun tidak menentu dengan gaji yang kecil tetapi setiap kali mendapat gaji, ayahnya memberitahu, dia tidak pernah lupa memberikan sedikit kepada emaknya. Walaupun cuma RM50. Jadi, bayangkan walaupun hampir tiap-tiap bulan dia tidak cukup duit, tetapi dia masih ada perasaan bagi membantu orang tua. Itulah namanya tanggungjawab!”

Aku tergamam. Aku sebenarnya tidak menyangka ayah aku menceritakan perkara itu juga kepada ayah Sarimah.

“Ooo... tanggungjawab,” Hanya itu kata Rudy sambil mengangguk-angguk

Ayah Sarimah menyambung, “Tanggungjawab itu, bukan bermakna apabila kita kaya sahaja kita perlu ada tanggungjawab. Tanggungjawab itu adalah sesuatu yang kita pegang semasa kita susah dan semasa kita senang. Lalu, dalam rumahtangga, bukan selamanya senang. Lebih banyak masa susahnya. Jadi, pak cik akan berasa lega, kerana tahu anak pak cik berada dalam tangan lelaki yang bertanggungjawab.”

“Betul juga pak cik. Lagipun Salman ini, setahu saya dia tidak pernah tinggal sembahyang dan tidak ada girlfriend sebab takut perempuan,” tambah Rudy yang membuatkan aku tersipu-sipu. Tidak sangka Rudy memuji aku.

“Sembahyang itulah perkara utama yang pak cik tanya daripada ayah dia, dan girlfriend pun pak cik ada tanya.” Ayah Sarimah kembali ketawa kecil.

“Susah mahu cari orang seperti pak cik pada zaman ini. Zaman sekarang, semua mahu menantu kaya,” tambah Rudy lalu aku nampak wajahnya tiba-tiba murung. Mungkin dia sedang bercerita tentang dirinya secara tidak sedar.

“Semasa pak cik mengahwini ibu Sarimah, hidup pak cik pun susah. Pak cik juga orang susah, cuma bekerja sebagai kerani, sedangkan ibu Sarimah itu anak orang kaya kampung. Alhamdulillah, keluarga isteri pak cik jenis yang terbuka. Lalu, mengapa pak cik tidak memberi peluang kepada orang yang susah, sedangkan pak cik dahulu pun diberi peluang. Yang utama, sebab dia susah bukan kerana dia malas, tetapi belum sampai rezeki. Besar bezanya, orang malas dengan orang yang belum ada rezeki. Kalau susah sebab duduk rumah dan tidur berguling-guling, memang pak cik tidak terima juga,” jelas ayah Sarimah dengan panjang lebar.

Aku berasa mula sedikit lega. Tidak sangka betul aku, begitu fikiran ayah dan emak Sarimah. Perlahan-lahan, perasaan malu aku itu mula berkurang. Perlahan-lahan juga, curiga aku kepada Sarimah ikut berkurang.

“Anak pak cik pun hebat juga. Dia ikut kata pak cik. Zaman sekarang, biasanya semuanya sudah ada boyfriend dan girlfriend,” kata Rudy. Aku tahu, Rudy juga sedang memasang umpan bagi mengetahui latar belakang Sarimah pula. Aku kembali berdebar-debar.

“Alhamdulillah. Pak cik sangat bersyukur diberi anak sebegitu. Mulanya, pak cik khuatir juga, tetapi selepas seminggu, Sarimah kata setuju. Cuma pak cik tidak tahu sebab apa dia setuju, mungkin Salman boleh tanya dia sendiri selepas nikah nanti,” kata ayah Sarimah, lalu dia, isterinya dan Rudy ketawa bersama. Tinggal aku dan Sarimah sahaja yang duduk terdiam-diam malu. Sempat aku menjeling Sarimah, dan bertanya dalam hati, “Mengapa kamu setuju dengan lelaki seperti aku?'

***

Alhamdulillah. Allah permudahkan kerja kami. Aku sudah sah menjadi suami kepada Sarimah, dan selepas bersalaman dengan Sarimah, gentar dan malu aku kepada Sarimah mula berkurang. Malah aku mula memanggil dia, 'sayang'. Lalu selepas kenduri, kini aku dan Sarimah sudah berada di dalam bilik, berdua-duan untuk pertama kalinya.

Aku masih ingat pertanyaan aku dalam hati, pada malam aku bertemu ayah dan emak Sarimah. Kini pertanyaan dalam hati itu aku luahkannya dengan lidah, “Sayang, mengapa sayang setuju untuk bernikah dengan lelaki seperti abang? Lelaki yang belum tentu masa depannya, dan mungkin juga membuat sayang derita.”

Tidak sangka, pertanyaan melalui lidah aku menjadi lebih panjang dan detail pula berbanding pertanyaan dalam hati.

Sarimah yang waktu itu sedang duduk malu-malu, memandang aku lalu menyalami tangan aku, dan berkata, “Ampuni Sarimah bang, ampuni Sarimah.”

Aku mula berdebar-debar dan tidak sedap hati.

“Ampuni apa sayang?”

“Sebab, Sarimah sebenarnya sempat curiga juga dengan abang. Sarimah sempat tidak yakin dengan abang. Malah Sarimah minta tolong kawan Sarimah, yang kebetulan tinggal berhampiran abang di kota supaya menyiasat latar belakang abang. Malah, Sarimah juga solat iskhtikarah hanya kerana ragu-ragu kepada abang.”

Debar aku kembali menurun. Rupa-rupanya, Sarimah lebih dahulu menyiasat latar belakang aku? Malunya aku. Tetapi sekarang dia sudah jadi isteri aku, lalu aku angkat kepalanya dan pandang ke arah matanya.

“Abang ampunkan. Abang pun minta maaf, sebab abang pun pernah juga berasa curiga kepada sayang.”

Sarimah tersenyum. Bukan senyum manis biasa, tetapi senyuman seorang perempuan yang bahagia, dan senyuman itu sangat ajaib kerana ikut membuatakan aku berasa bahagia. Mungkin inilah perasaan, bahagia yang datang daripada kelakuan kita yang membahagiakan orang lain. Tetapi persoalan aku tadi masih belum terjawab sepenuhnya.

“Jadi, apa kata kawan sayang?” lanjut aku mahu tahu. Risau juga kawan dia cakap yang bukan-bukan.

“Katanya, abang ini kerja tidak tetap. Motosikal pun pinjam motosikal kawan, tetapi katanya dia sentiasa melihat abang membaca ruangan akhbar mencari kerja, menghantar surat, dan sentiasa memeriksa peti surat. Maksudnya, abang ini seorang yang rajin berusaha. Katanya lagi, dia tidak pernah nampak abang keluar dengan mana-mana perempuan. Solat pun abang buat berjemaah di surau.”

Aku mula tersipu-sipu. Jadi bagi mengelak lebih tersipu-sipu, aku bertanya, “Tetapi orang secantik sayang takkan tidak ada orang mahu. Pasti ramai yang mahukan sayang, dan mungkin pasti juga yang ada sudah menghantar rombongan meminang.”

Sarimah sekali lagi tersenyum.

“Ya, memang ramai lelaki yang cuba dekat dengan Sarimah, tetapi Sarimah sangat takut. Sebab, teringat kepada kakak Sarimah?”

“Mengapa dengan kakak, sayang?” soal aku segera.

Sarimah pun bercerita panjang lebar, dan tahulah aku yang kakak dia sudah meninggal. Kakak Sarimah dahulu juga seorang perempuan cantik, dan ramai lelaki yang mahukan dia. Akhirnya, dia kahwin dengan lelaki pilihan hatinya sendiri. Lelaki yang kacak, berpelajaran tinggi, dan bekerja yang gajinya lumayan. Sayangnya, selepas setahun berkahwin, suami kakaknya mula berubah kerana belum mendapat anak. Mula balik lewat dan sering marah-marah.

Malah, apabila suami kakaknya dibuang kerja kerana krisis ekonomi, hidup mereka menjadi susah dan, suami kakaknya juga semakin besar perubahannya. Dia sudah tidak balik berhari-hari, apabila balik pula, hanya bagi meminta wang, marah-marah dan memberi sepak terajang. Kemudian pecahlah rahsia, rupa-rupanya suami kakaknya itu sudah ada perempuan lain. Lalu pada hari itu, dengan hati yang kusut, kakak Sarimah gagal mengawal keretanya lalu kemalangan dan meninggal dunia. Akhir ceritanya itu, terus aku genggam tangan Sarimah erat-erat.

“Sebab itulah, Sarimah takut bagi menerima mana-mana lelaki dalam hidup Sarimah. Malah, Sarimah juga sebenarnya sudah mengamanahkan ayah dan ibu mencari lelaki yang sesuai untuk Sarimah. Biar tidak kaya, biar tidak kacak, tetapi lelaki itu mampu membahagiakan hidup dengan kasih-sayang dan mendamaikan hati dengan agama.”

Akhirnya, semuanya sudah jelas. Mengapa ayah dan ibu Sarimah memilih lelaki seperti aku, dan mengapa Sarimah menerima aku dalam hidupnya. Genggaman tangan aku semakin kuat.

“Abang... jaga Sarimah. Jaga dan mohon jangan lukakan hati Sarimah. Mohon bang,” rayu Sarimah dan aku anmpak matanya mula ada air mata yang berkolam, dan kemudiannya air itu tumpah. Segera aku menyeka air mata Sarimah.

“Abang, bukan lelaki terbaik, dan abang tidak mampu berjanji menjadi suami yang terbaik untuk sayang. Abang cuma mampu berjanji, abang berusaha menjadi lelaki yang terbaik itu, dan berusaha menjadi suami yang terbaik untuk sayang,” kata aku perlahan, dan Sarimah terus memeluk aku, dan aku perasan, bahu aku sudah basah dengan air mata Sarimah.

Tulisan: Tuan Bahruddin Bekri

kredit Pakar diari hati

Notis dan Jadual Catuan Air Peringkat Keempat - Kawasan Baru (Zon 3 dan 4)

Assalamualaikum w.b.t.

Minggu lepas ketika buat check up kandungan 33 minggu di Klinik Desa Kg. Pasir, Ampang, for the first time air tiada (saya sangka klinik tak masuk senarai) . Bayangkanlah macam mana para ibu-ibu yang nak cek perut dan bawa bayi menghadapi situasi itu. Walaupun ada disediakan air simpanan, kami semua perlu bekerjasama berjimat cermat.


Lagi tambah haru bila saya berbual dengan ibu-ibu lain, dimaklumkan kediaman mereka tiada air dan tidak mengikut jadual. Fasa kediaman saya sudah berlalu tapi saya tetap simpan air. Ada anak kecil dan diri tengah sarat mengandung perlu buat langkah berjaga-jaga agar bekalan air kami sekeluarga mencukupi.

Balik Kampung Jenjarom hujung minggu lepas pun sama. Rumah Ummi dan Abah tiada masalah tetapi Kampung Cina iaitu Sg. Jarom, menghadapi masalah ketiadaan air.

Di bawah ini saya kongsikan notis terbaru fasa 4 catuan bekalan air.


NOTIS CATUAN BEKALAN AIR PERINGKAT KEEMPAT DAN LANJUTAN TEMPOH CATUAN DI PERINGKAT PERTAMA DAN KETIGA BAGI NEGERI SELANGOR,WILAYAH PERSEKUTUAN KUALA LUMPUR DAN PUTRAJAYA

Adalah dimaklumkan berikutan keputusan Kerajaan Negeri Selangor untuk meningkatkan jumlah pengurangan pelepasan air mentah dari 500 Juta Liter Sehari (JLH) kepada 1,000 JLH dari Empangan Sungai Selangor dan 30 JLH dari Empangan Klang Gates, pihak SYABAS telah diminta oleh Kerajaan Negeri Selangor untuk menyediakan Pelan Catuan Bekalan Air Peringkat Keempat untuk dilaksanakan bagi menghadapi pengurangan bekalan air terawat yang disebabkan oleh keputusan ini.

Pelan Catuan Bekalan Air Peringkat Keempat ini telah diluluskan oleh Suruhanjaya Perkhidmatan Air Negara (SPAN) pada 28 Mac 2014. Perlaksanaan Pelan Catuan Bekalan Air Peringkat Keempat ini melibatkan beberapa kawasan baru sebagai tambahan kepada kawasan-kawasan yang terlibat di dalam Pelan Catuan Peringkat Ketiga di sembilan (9) wilayah iaitu daerah Gombak, Hulu Selangor, Kuala Lumpur, Petaling, Klang/Shah Alam, Hulu Langat, Kuala Langat, Sepang dan Kuala Selangor. Pelan Catuan Bekalan Air Peringkat Keempat akan berkuatkuasa mulai 4 April 2014 hingga 30 April 2014 atau ke satu tarikh yang akan diputuskan oleh Kerajaan Negeri Selangor. Pada masa yang sama, Pelan Catuan Bekalan Air Peringkat Pertama dan Ketiga yang sedang berjalan pada masa ini dilanjutkan mulai 1 April 2014 sehingga ke satu tarikh yang sama seiring dengan Pelan Catuan Bekalan Air Peringkat Ke Empat.

Adalah dengan ini dimaklumkan juga bahawa Pelan Catuan Bekalan Air Peringkat Keempat ini akan dilaksanakan secara berasingan (separately) dengan jadual yang berlainan daripada Pelan Catuan Bekalan Air Peringkat Pertama dan Ketiga (Zon 1 dan 2). Kawasan tambahan yang telibat di dalam Pelan Catuan Bekalan Air Peringkat Keempat dibahagikan kepada Zon 3 dan 4. Walau bagaimanapun terdapat beberapa kawasan tambahan kepada Zon 1 dan Zon 2 pada Pelan Catuan Bekalan Air Peringkat Ketiga seperti yang diperincikan di dalam Notis Catuan Bekalan Air Peringkat Keempat ini dan akan dilaksanakan mengikut jadual pelan tersebut.

Kawasan-kawasan yang terlibat di dalam Zon 1 dan Zon 2 didalam Pelan Catuan Peringkat Pertama dan Ketiga ini adalah sama seperti yang disenaraikan di dalam notis yang dikeluarkan kepada pengguna masing-masing pada 25 Februari 2014 dan 7 Mac 2014 yang lalu. Bagi mendapatkan maklumat mengenai kawasan yang terlibat, para pengguna disarankan merujuk kepada notis tersebut di laman web SYABAS (www.syabas.com.my).

Untuk makluman, perlaksanaan Catuan Bekalan Air ini akan diselaras oleh pihak SPAN dengan sumber-sumber daripada Kerajaan Negeri Selangor, Kerajaan Persekutuan dan SYABAS.

1. TEMPOH PERLAKSANAAN PELAN CATUAN BEKALAN AIR PERINGKAT PERTAMA, KETIGA DAN KEEMPAT

Bermula pada 27 Februari (Khamis) hingga 30 April 2014 atau satu tarikh yang akan diputuskan oleh Kerajaan Negeri Selangor.

2. KAWASAN TERLIBAT

Kawasan yang terlibat adalah:- Peringkat Pertama (Zon 1 dan 2) – seperti tersenarai di dalam notis catuan bertarikh 25 Februari 2014 Peringkat Ketiga (Zon 1 dan 2) – seperti tersenarai di dalam notis catuan bertarikh 7 Mac 2014 dan kawasan tambahan seperti di dalam JADUAL 16, 17, 18 dan 19 Peringkat Empat (Zon 3 dan 4) – seperti tersenarai di dalam JADUAL 1 hingga 15.

3. JADUAL CATUAN BEKALAN AIR

- Jadual catuan berdasarkan konsep pembekalan air: setiap zon bergilir-gilir dua (2) hari dapat air dan dua (2) hari tiada air (Zon 1 bergilir dengan Zon 2; Zon 3bergilir dengan Zon 4) di peringkat masing-masing - Untuk zon yang dijadualkan ada air, pengguna dijangka mendapat bekalan air pada jam 4 petang pada hari pertama zon tersebut dijadualkan ada air. Bekalan air dijangkaberterusan selama kira-kira 41 jam sehingga ditutup semula pada jam 9 pagi 2 hari selepas itu. - Untuk zon yang yang dijadualkan tiada air, bekalan air kepada pengguna dijangka mula terhenti pada jam 9:00 pagi pada hari pertama zon tersebut dijadualkan tiada air.Tempoh tiada air dijangka selama kira-kira 55 jam sehingga dibuka semula pada jam 4 petang 2 hari selepas itu. - Oleh kerana perbezaan jarak di antara kolam air dengan setiap premis pengguna; dan perbezaan paras ketinggian kawasan pengguna dengan kolam air, masa sebenar pengguna mendapat bekalan air dijangka berbeza beberapa jam dari masa yang dijadualkan.

Jadual Agihan Air Mengikut Zon
Zon Gombak
Zon Kuala Lumpur
Zon Kuala Lumpur
Zon Kuala Selangor
Zon Kuala Selangor
Zon Petaling/Sepang
Zon Petaling/Sepang
Zon Hulu Langat
Zon Hulu Langat
Zon Klang/Shah Alam/Kuala Langat/USJ
Zon Klang/Shah Alam/Kuala Langat/USJ

Zon Hulu Selangor
Zon Kuala Langat
Zon Kuala Lumpur, Hulu Selangor, Klang, Shah Alam, Kuala Langat (Peringkat Ke 3)


 Info di atas ni juga boleh didapati dalam akhbar Berita Harian (yang saya baca)

Tuesday, April 1, 2014

RANGKUMAN GAMBAR DI SEKITAR PERTUNANGAN ADIK IPAR DAN GAMBAR PERKAHWINAN SAHABAT

Assalamualaikum w.b.t.

Ni kiranya saya buat entri bergambar. Dah lama nak share tapi tak sempat..

Kat bawah ni sekitar majlis pertunangan adik ipar pada 22 Mac yang lepas.

[ Hasil tangan mak mertua saya. Mak memang gemar dan suka buat hiasan begini. Barang hantaran lelaki dan perempuan mak yang buat. Saya tolong hias kotak bahulu je. ]
[ Actually, Nor adik ipar saya ni, bertemu jodoh dengan saudara mara belah Abah mertua saya. Boleh dikatakan family arrange dari Kelantan ]

[ Alhamdulillah.. Next year kahwin, insyaAllah. Saya suka sangat tengok baju tunang adik ipar ni..Simple but sweet ]

Bawah ni pula adik kepada sahabat baik saya. Majlisnya dibuat sama dengan tarikh adik ipar bertunang. Saya tak dapat hadir.

[  Tahniah Idah dan suami, Akmal. Moga kalian bahagia hingga ke syurga ]
[ Idah langkah bendul..berapalah kawan saya ni dapat..hehe. Ada lagi ke peraturan begitu?? Fiza, lepas ni aku nak makan nasi minyak ko pula ]

Kenduri pada 29 Mac 2014

[ Alhamdulillah percintaan yang sangat lama sudah bertemu titiknya ]

[ Tahniah Zawanah dan Shamsul. Moga hubungan kalian berbahagia hingga ke syurga ]

[ Majlis resepsi mereka ni dibuat di Dewan Kementerian Dalam Negeri. Saya sangka tak dapat datang tapi alhamdulillah dapat juga memenuhi undangan sahabat baik saya sejak di Unisel Bestari Jaya lagi ]
[Bila ditenung lama-lama pasangan ni, muka mereka sangat seiras cuma versi comel dan kurus je.. Tahniah sangat2. ]
[ Sorry kak wie ingat nak beri hadiah tapi merajuk dengan suami, hadiah entah ke mana.. Bagi duit je lah ye.. ]

Majlis bawah ni pula saya tak dapat hadir sebab sama tarikhnya dengan kenduri Zawanah kat atas ni..

[ Terpateri sudah janji dua hati ]
[ Tahniah Eliza dan Syazuan. Moga mahligai yang dibina berkekalan hingga ke syurga ]
[ Tak silap saya ni gambar sewaktu malam berinai.]
[ Sesuai dan sepadan mereka..]
[ Terasa nak buat lagi je majlis dengan Encik Kanda, hahaha.. Next anniversary la kot ]

Friday, March 28, 2014

9 Bulan Mengandungkan Anak


Memang. Aku yang kandungkan anak ini. 9 bulan. Lama.
Memang aku yang lahirkan dia 6 bulan lepas. Sakit.

Tetapi. Anak aku bukan milik aku. Dia adalah amanah dariNya. Dia milik Allah. Bila-bila masa Allah boleh ambil semula.

Jadi. Mengapa aku mengeluh untuk melayan dia tak tidur malam dan mahu bermain. Sedangkan aku selamba layan kawan-kawan di kedai mamak sampai ke pagi. Jangan aku lupa, anak ini milik Allah, bila-bila masa Dia boleh ambil balik.

Mengapa pula aku mengeluh kesal bajunya perlu dibeli lagi. Sedangkan baru sahaja dibeli bulan sudah. Sedangkan ramai lagi ibu bapa teringin hendak beli saiz lebih besar lagi. Apakan daya anak mereka lambat membesar pula. Jadi mengapa aku tak bersyukur dan gembira anak aku mengembang sihat. Mengapa aku mengeluh. Lupakah aku. Anak ini milik Allah. Bila-bila masa Dia boleh ambil balik.

Aku mengeluh lemah lagi tidak mampu menyimpan wang di bank. Setiap bulan ada sahaja kehendak dan keperluan anak ini. Matilah macam ni. Ya Allah. Sedarkah aku. Ramai lagi yang berhabis berpuluh ribu namun masih tidak diberikan Allah rezeki yang dipanggil anak. Lupakah aku Allah itu pemberi rezeki. Dia pemilik kesemua di langit dan di bumi. Termasuklah anak ini. Ingatlah. Bila-bila masa dia boleh ambil kembali.

Aku terus mengeluh. Tengah sedap bersembang di FB, si anak ini merengek mahu diangkat-angkat, diagah-agah pula. Ahhh mana boleh. Nanti jadi manjalah dia. Nah ambil ini dan mainlah sendiri. Allah. Mengapa aku mengabaikan pinjaman Allah ini. Entah berapa ramai yang mengangis merayu dalam sujudnya di malam hari mohon diberikan anak penyeri hidup. Tetapi Allah tak bagi. Allah berikan pada aku. Tetapi mengapa aku mengeluh. Inikan milik Allah. Bila-bila masa Allah boleh ambil kembali.

Ya Allah... Telah Kau berikanku anak sebaik, sesihat dan secantik ini.. Tetapi masih aku banyak bunyi.. Ampunkan aku ya Allah.. Kau panjangkanlah jodoh aku dan dia hingga jannahMu.. Kau berikanku petunjuk dalam melaksanakan amanahMu.. Sesungguhnya aku sering terlupa anak ini bukan milik aku.. Dia milikMu.. Bila-bila masa kau boleh ambil kembali. 


Sumber: Dari facebook

TIDUR AWAL SUPAYA MUDAH SOLAT


Sebagai ibu bapa kita yang berhak mencorakkan anak-anak kita mengikut apa yang ditekankan dalam Islam.

Suka saya kongsikan nasihat ini untuk kita sama-sama membentuk anak-anak kita agar mudah mengerjakan solat subuh dengan tidur awal..

Saya cukup tak suka jika anak saya tidur lewat walaupun Akhtar masih kecil..

Katakanlah pada anak-anakmu, " Tidur awallah kalian agar esok kalian boleh bangun untuk menunaikan solat subuh - supaya akhirat menjadi cita-cita dan keinginan utama mereka"

Jangan kau katakan pada anak-anakmu, "Tidur awallah kalian agar kalian tidak terlambat bangun untuk ke sekolah kerana esok kalian harus ke sekolah - ucapan yang sebegitu akan membuatkan anak-anakmu menjadikan dunia sebagai cita-cita dan keinginan utama mereka."

Friday, March 14, 2014

MISTERI MH370, CATUAN AIR, JEREBU DAN ULANG TAHUN KELAHIRAN

Assalamualaikum w.b.t.

Yaumul Jumuah..Alhamdulillah Allah beri kesempatan untuk saya merasai nikmatNya yang tidak terperi. Itu tanda Allah masih sayangkan hambanya. Amin


08/03/2014

Malaysia dan dunia dikejutkan dengan berita pesawat MAS MH370 hilang dari radar ketika membawa penumpang dan anak kapal (239 orang) dari Kuala Lumpur, Malaysia ke Beijing, China.

Saya tahu melalui berita ringkas di TV 3 jam 9.30 pagi ketika bersiap untuk ke rumah Ummi saya. Rasa berdebar dan terkejut.

Pelbagai spekulasi dan andaian yang keluar serta bukti-bukti penemuan yang dijumpai namun ia masih tidak menampakkan hasil.

Paling saya terkesan dengan ucapan dari Kapten Norudin Abd Majid iaitu bekas juruterbang B777 dan orang pertama yang bawa kapal terbang tu masuk ke Malaysia.

"Di mana sains berakhir di situ..kekuasan dan kudrat Allah bermula"

''Kuncinya ada pada orang-orang yang soleh dan keluarga penumpang serta anak kapal MH370. Teruskan berdoa dan dekatkan diri dengan Allah"

"Solat taubat dan solat hajat untuk minta petunjuk dariNYA"

Opps..lupa, ada antara penumpang MH370 tu orang kampung saya, En. Muzi Bin Yusof

(pelik la, kenapa video rakaman tu dipadam ye?????)

Moga segala misteri kehilangan pesawat MAS MH370 akan terungkai dengan izin Allah. Masa yang akan tentukannya..

10/03/2014

Balik je dari office dan ambil anak petang tu, bertegur dengan kenalan yang sama-sama bawa anak untuk check up di klinik ketika kami terserempak di lift. Dia maklumkan tiada air dalam laman facebook apartment kami pada 12 Mac. 

Dan ada seorang lelaki dalam lift tu pula memaklumkan, hari ini iaitu 10/03/2014 dah tiada air..

Wah..panik saya sebab tadah air tak cukup banyak pun..

Masuk je rumah, air tiada. Sah.. Nak mandi pun tak lalu.. Kebetulan anak berak, jimat cermat guna air..

Air yang tadah tu cukup untuk berwuduk dan lepas hajat..

Malam tu dalam jam 9.30 -10.00 suami balik dari beli air mineral 2 kotak jerit

"Dinda. air dah ada! Cepat mandi!" 

Semangat ko bangun dari tidur (tertidur sebab tidurkan anak sekali)..

Malam tu anak muntah banyak sangat dan kebetulan kena selimut darn cadar.. Terus basuh sebab takut air tiada..

12/03/2014

Waktu ambil anak tu, saya dah rasa pedih hidung dan penglihatan kabur sebab jerebu yang agak teruk..

13/03/2014

Sempena ulang tahun kelahiran saya, saya dan anak pergi ke klinik untuk pemeriksaan bulanan kandungan saya. Manakala, Akhtar cek untuk 1 tahun 4 bulan dia. Kira tengok perkembangan anak.

Waktu tu, kami sekeluarga rasa tak sihat dengan jerebu dan udara kering. Batuk-batuk, sakit tekak dan hidung. Siap pakai mask lagi..

Saya lansung tak tengok whatsapp dan facebook hinggakan keluarga risau kenapa Birthday Mommy  tak beri tindak balas atas ucapan ulang tahun kelahiran yang diberi.

Suami saya pula buat-buat jual mahal..Kelakar bila ingat balik..

Petang tu pula ketika saya nak masak spaghetti untuk makan malam kami sekeluarga, air tiada. Ujian sungguh!

Moralnya, ujian musibah yang didatangkan Allah buat hambaNya, adalah sebagai peringatan dan tanda kasihNya. 

Walaupun umur saya bertambah dengan berita gembira namun berita sedih dengan musibah ini tetap saya hargai kerana itulah warna kehidupan kita. Itu peringatan dan itu juga amaranNya. Perasaan itu Allah beri untuk kita mencari hikmahnya yang tersembunyi... :) 

Friday, March 7, 2014

PERINGATAN: PENIPUAN KAD KREDIT


Cerita Benar!

Berlaku pada office mate saya pada tengah hari Selasa 4 Mac 2014 ketika sedang menyelesaikan urusan pembaharuan lesennya. (Situasi kalut dan memberi peluang kepada si penipu untuk bertindak!)

Ketika tiba di office, Kak H memberitahu kami tentang masalahnya..

Kes : Memiliki Kad Kredit AmBank yang sedang digunakan di Kedai Emas KLIA berjumlah RM 3000 ++
Report: Boleh menghubungi pegawai di BANK NEGARA MALAYSIA.
Keterangan di ambil oleh: Sarjan Micheal..

Soal jawap berlaku antara Kak H dan Sarjan Micheal penipu tu..

Antara lain

1. Tidak membocorkan maklumat laporan siasatan kepada pihak ke tiga iaitu pegawai bank, bank dan sebagainya.
2. Memberi nombor laporan kes dengan segera.
3. Akan ada orang lain yang akan menghubungi anda untuk menerima report (lebih kurang macam tu la), nama En Teo
4.Tidak membuat sebarang transaksi dalam tempoh tiga hari.
5. Bertanya tentang segala maklumat yang ada tentang diri kita, rumah, tempat kerja, saving account, current account, perkongsian syarikat dan lain-lain lagi.
6. Masih cuba mengorek rahsia dengan bertanya berapa jumlah kad atm yg ada dan lain-lain lagi.
7. Meminta menukarkan kod hitam atau kata laluan yang terdapat di kad atm yang anda miliki di atm machine yang berhampiran. (Untuk maklumat sahabat, kad atm kita sekarang ni termasuk ic dan sebagainya mempunyai cip mirco ynag memang selamat dan sukar diceroboh oleh orang lain, tapi dasar penipu ni akan cuba memainkan suasana panik@reverse psychology untuk cuba mendapatkan maklumat kita).
8. Meminta anda membuang segala kertas yang dikeluarkan oleh CDM ketika anda membuat transaksi penukaran tadi.

Rabu 5 Mac 2014

Petang tu saya baru terbaca artikel mengenai penipuan kad kredit palsu, sah, Kak H sudah terkena.. Actually saya tahu cerita penuh tentang masalah Kak H pada petang tersebut. Namun sudah terlambat kerana Kak H sudah terkena..

Bila saya maklumkan kes penipuan ini, dia bertambah risau maklumlah rupanya pagi itu Kak H terlibat dengan kemalangan dan kes tipu kad kredit pula kembali berbangkit. Terus Kak H call Maybank (satu2nya kad atm yang Kak H miliki) dan membuat laporang polis.

Siap tiga report ko!!! 1 report kemalangan dan 2 report penipuan kad kredit.

Khamis 6 Mac 2014

Kak H maklumkan pada saya baki di akaun Maybank dia hanya tinggal RM 15.00 sahaja. Saya tidak bertanya jumlah duit yang hilang, tapi dari agakan saya yang saya dengar apabila Kak H memberitahu kawannya, lebih kurang RM 10,000.00 ++.

Bila ku lihat Kak H, dia sudah kelihatan redha bila hati sudah sepenuhnya berserah pada Allah. Walaupun duit tu baginya dan bagi saya sangat banyak, tapi duit boleh dicari...dari tergadai yang lain, bahaya diri.

Dalam akaun dia tu, ada duit anak jika dapat masuk asrama, duit orang sewa rumahnya, duit nak baiki kereta dia, duit insuran kereta suaminya, dan duit untung kedai basikalnya untuk 2 bulan.


Banyak hal macam ni sudah terjadi.. Boleh baca di

Oh! Taktik penipuan kad kredit

Jangan Terperdaya Dengan Panggilan Yang Mahu Maklumat Kad Kredit

Taktik Terkini Penipuan Kad Kredit

Cerita di bawah ni sebijik dan copy paste sama kes Kak H.. Saya ambil di sini

Baru baru ini aku telah menerima satu panggilan telefon yang sungguh mendebarkan dan nyaris nyaris aku tertipu......so di sini ingin aku bongkarkan satu taktik penipuan kad kredit yang terbaru dan aku akan terangkan secara jelas modus operandi mereka

1. Penipu ini menggunakan telefon bernombor 03-21788888(ni no. Ambank customer service)

2. Penipu akan menggunakan rakaman suara perempuan dan menyatakan bahawa kad kredit anda telah digunakan sebanyak bla,bla,bla...biasanya RM3600.00 dan penipu inginkan anda untuk mendail 1 utk kompem, 2 utk batal dan 5 utk bantuan dari customer service.

3. Anda yang telah kompius akan mendail 5 dan panggilan anda akan dijawab oleh seorang yang pelat bahasanya mirip berbangsa Cina.

4. Anda akan menerangkan bahawa kad kredit anda telah digunakan dan anda ingin mendapatkan lebih penjelasan.

5. Penipu akan menjawab yang kad kredit anda telah dicajkan sebanyak RM3600.00 di PohKong KLIA.

6. Anda akan panik, kemudian dia akan mengatakan bahawa kad kredit anda telah juga digunakan sebanyak RM2000.00 sebelum ini. Maka jumlahnya ialah RM5600.00.

7. Beliau akan menanyakan adakah kad kredit anda bernombor bla,bla (5455-1932-8653-2004 di pohon pada 02/04/09 di Plaza OSK). Anda akan menjawab tidak.

8. Penipu akan menyambungkan anda kepada Bahagian PEMALSUAN Kad Kredit BNM. (Camne dia sambung yer?...hehehehe.

9. Seorang perempuan berbangsa Cina yang agak pekak badak sikit akan menjawab panggilan tersebut seolah-olah beliau adalah staff Bank Negara.

10. Penipu akan menanyakan berberapa soalan berserta aku janji yang begitu meyakinkan seolah-olah anda seorang yang membuat laporan palsu dan akan menggertak anda dengan mengatakan bahawa sebarang laporan palsu akan membuatkan anda meringkuk dalam penjara.

11. Beliau akan bertanya.." Encik ada akaun bank @ kad kredit lain tak?"

12. .Anda akan menjawab ada. Dia akan meminta semua nombor kad-kad kredit dan nombor akaun bank anda.

13. Penipu akan menyuruh anda untuk tidak menggunakan kesemua kad-kad tersebut dalam masa 3 hari. Ini bertujuan untuk kononnya memerangkap penjenayah itu dalam masa terdekat jika penjenayah itu ada menggunakan kad kredit.

Ini semua adalah PENIPUAN!! JANGAN SEKALI KALI ANDA MEMBERIKAN KEPADA MEREKA NOMBOR-NOMBOR BERKAITAN BANK ANDA.

Bila terima panggilan seperti ini anda dinasihatkan supaya JANGAN PANIK. Ada berberapa kesilapan yang dilakukan oleh penipu ini.

1.03-21788888 adalah nombor AMBANK. Nombor ini hanya boleh digunakan untuk panggilan        dari pelanggan sahaja dan bukannya DARI STAFF BANK!.

2.Pengesahan belian kad kredit bukan dari panggilan rakaman tetapi adalah panggilan LIVE CALL.

3.Bank staff tidak boleh menyambungkan panggilan anda terus ke Bank Negara tetapi anda akan diminta untuk menghubungi BNM.

4.Staff BNM mahir fasih bertutur dalam Bahasa Melayu dan English. Bukannya seperti menalifon kedai nombor ekor.

5.BNM ada semua maklumat peribadi anda dan mereka tidak perlu bertanya sebarang nombor berkaitan akaun bank atau kad kredit anda.

6.Kalau anda tak boleh guna ATM kad seperti yang dipinta selama 3 hari.....nak makan apa kalau duit tadak?.

7.Sila buat pengesahan balik dengan menalifon bank anda dengan menggunakan nombor lain.

8.Jika anda terbagi sebarang nombor.....sila batalkan/menukar kad anda dengan segera.